Utama Seni Anda Dapat Memperbesar Salinan Sempurna 'Perjamuan Terakhir' di Platform Seni Google

Anda Dapat Memperbesar Salinan Sempurna 'Perjamuan Terakhir' di Platform Seni Google

'Perjamuan Terakhir,' Giampietrino dan Giovanni Antonio Boltraffio, sekitar tahun 1515-20.H. Armstrong Roberts/ClassicStock/Getty Images



Karena begitu banyak yang telah terjadi sejak penguncian coronavirus dimulai, kadang-kadang dapat mengejutkan untuk mengingat bahwa sebagian besar museum belum dapat diakses selama berbulan-bulan, dan bahwa kesenangan melihat seni secara langsung akhir-akhir ini sangat sedikit dan jarang terjadi. Untungnya, Royal Academy of Arts di London baru-baru ini bekerja sama dengan Google Seni & Budaya untuk memberikan pecinta seni yang terjebak di rumah dengan versi digital lebih dari 200 objek dari koleksi akademi, termasuk salinan Perjamuan Terakhir dibuat oleh murid Leonardo da Vinci yang dapat Anda perbesar dan teliti. Selain itu, Anda memiliki pilihan untuk melihat lukisan karya seniman seperti Kiki Smith dan Craigie Aitchison melalui augmented reality.

Secara khusus, salinan Perjamuan Terakhir dibuat oleh Giampietrino atau Giovanni Antonio Boltraffio menawarkan banyak kesempatan bagi pemirsa untuk mempertimbangkan seberapa baik mereka benar-benar mengenal aslinya. Misalnya, versi da Vinci dicat dengan tempera dan minyak langsung ke dinding yang kering, yang berarti lukisan itu memburuk seiring waktu. Sebaliknya, versi yang baru tersedia ini dibuat dengan cermat di atas kanvas dengan cat minyak, dan ada detail tambahan yang ditambahkan sang seniman yang memperkenalkan nuansa dan dimensi baru ke pemandangan yang sudah ikonik.

LIHAT JUGA: Rancang Museum Unik untuk Koleksi Seni Fantasi Anda di Game Online Ini

Misalnya, dalam salinan ini Perjamuan Terakhir , kaki Yesus terlihat; fitur-fitur ini hilang dalam aslinya ketika sebuah pintu ditambahkan ke dinding yang dilukis da Vinci. Saat memperbesar, sungguh menakjubkan untuk merenungkan kehalusan yang dengannya sendi jari-jari kaki dicat, serta desain sandal di mana kaki dibalut. Di tempat lain dalam lukisan itu adalah gudang garam yang terbalik di sebelah lengan kanan Yudas; tumpahan garam secara universal dianggap sebagai pertanda buruk ketika lukisan ini dibuat, yaitu abad ke-16.

Saat ini, hal-hal luar biasa luar biasa bagi semua orang di planet ini, dan secara paradoks cukup santai untuk terpaku pada detail terkecil yang tampak dalam lukisan berusia berabad-abad. Lihatlah bayangan kecil sempurna yang dilemparkan oleh roti di atas meja, kejernihan anggur yang dicat dan keindahan jari-jari yang melentur, dan Anda mungkin merasa damai untuk sementara.



Artikel Menarik