Utama Inovasi Mengapa CBG, Produk Tanaman Ganja Baru Dan Legal, Melonjak

Mengapa CBG, Produk Tanaman Ganja Baru Dan Legal, Melonjak

Ganja mentah dan produk termos minyak ganja untuk keperluan medis.Guillaume Payen / SOPA Images / LightRocket melalui Getty Images



Inilah pasar boom cannabinoid lainnya. Jika Anda belum melihatnya, lihat saja di sekitar: CBG (atau cannabigerol) tiba-tiba ada di mana-mana, dikemas dalam minyak, tincture, kapsul, gusi , dan masuk bunga seluruh tanaman .

Apakah itu memenuhi janjinya? Itu tergantung pada siapa Anda bertanya. Sebagian besar kebijaksanaan konvensional seputar ganja adalah salah besar, masalah pengetahuan yang diciptakan oleh larangan tetapi dipertahankan — dan, dalam banyak hal, didorong — oleh industri ganja modern.

D.A.R.E. class memberi tahu Anda bahwa ganja memiliki satu bahan aktif, THC. Kemudian Anda menemukan itu memiliki beberapa ratus. Kemudian datang influencer kesehatan, dari Gwyneth Paltrow dan GOOP hingga bodega pojok, yang memberi tahu Anda semua tentang keajaiban CBD—dan pengemasan yang disebut-sebut sebagai cannabinoid sehat dalam produk makanan dan kecantikan. THC buruk! CBD bagus! adalah steno yang sangat salah membingkai banyak orang Amerika yang bingung, meskipun sangat sedikit bukti tentang kekuatan CBD dan Potensi yang ditunjukkan THC dalam menghilangkan rasa sakit, stimulasi nafsu makan, dan bahkan melawan kanker.

CBG lebih belum teruji. Tidak seperti THC, yang dilarang oleh undang-undang federal dan diatur secara ketat oleh negara bagian, dan tidak seperti CBD, yang semakin diawasi oleh Food and Drug Administration, belum ada aturan seputar CBG.

Akibatnya, ada minat yang meningkat dalam penggunaan komersial dari phytocannabinoid yang tidak diatur ini, sebagai Kent Vrana , seorang ahli farmakologi terkemuka di Penn State College of Medicine dan ahli dalam cannabinoids taruh di artikel terbaru .

Jadi apa itu CBG, apa fungsinya—dan bagaimana kita mengetahui semua ini? Lebih penting lagi: haruskah Anda membeli beberapa dan mencoba beberapa, sementara para peneliti dan ahli medis mencoba mencari tahu semua ini? Dan apa yang harus Anda lakukan dari upaya pemasaran industri ganja sementara itu?

Meskipun masih relatif tidak dikenal, CBG bukanlah hal baru dalam sains, tetapi hype pasar baru menggarisbawahi ketidaktahuan ilmiah.

Seperti yang dicatat Vrana, Cannabigerol (CBG) saat ini dipasarkan sebagai suplemen makanan dan, seperti halnya cannabidiol (CBD) sebelumnya, banyak klaim dibuat tentang manfaatnya.

Namun, tidak seperti CBD, bagaimanapun, sedikit penelitian telah dilakukan pada molekul yang tidak diatur ini.

Keterlibatan tingkat tinggi Andrey Kukushkin dengan peneliti terkemuka untuk pemerintah federal menimbulkan pertanyaan tentang ke mana uang asing mengalir ke ganja AS, termasuk uang tunai dari Eropa Timur, kata para ahli.Ethan Miller/Getty Images



Ini hampir tidak melimpah, dengan tanaman ganja yang dipanen umumnya terdiri dari sekitar 1 persen konten CBG berdasarkan beratnya, yang menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana perusahaan ganja memanen cukup atau membiakkan tanaman secara berbeda untuk memasarkan produk yang membanggakan 20 persen CBG.

Kesenjangan dan kelangkaan pengetahuan tidak menghentikan pengusaha untuk mencari pasar ekonomi berikutnya, dan tampaknya minyak CBG mungkin terbukti menjadi pasar itu, tulis Vrana—dan ini terlepas dari kesenjangan pengetahuan dan beberapa risiko yang tidak signifikan.

Tidak ada cukup pengalaman dengan phytocannabinoid yang relatif langka ini dan potensi efek sampingnya tinggi, tulis Vrana.

Untuk lebih jelasnya, CBG tampaknya memiliki potensi medis yang sah, baik berdasarkan studi terbaru dan prinsip-prinsip ilmiah.

Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa cannabinoid memiliki efek nyata berpotensi sebagai antibiotik . Itu juga telah didorong sebagai cannabinoid tipis, dengan potensi dalam terapi penurunan berat badan dan penyakit metabolik. Dan memang, tinjauan baru-baru ini tentang efek farmakologis CBG disebut-sebut berpotensi sebagai pengobatan untuk sindrom metabolik.

Anda mungkin melihat CBG dipasarkan sebagai ibu dari semua cannabinoid. Ini karena cannabinoid pertama yang dapat diidentifikasi yang dihasilkan tanaman ganja adalah asam cannabigerolic (CBGA), yang kemudian diubah menjadi prekursor biosintetik menjadi THC dan CBD. Namun, khususnya, ada sedikit CBG di pabrik akhir.

Cannabinoids seperti THC dan CBD bekerja dengan mengikat reseptor spesifik dalam sistem saraf manusia. Aktivitas pada reseptor ini membantu mengatur fungsi tubuh utama seperti suasana hati, nafsu makan, dan tidur. Yang penting, meskipun CBG tampaknya berperilaku lebih seperti THC daripada CBD di beberapa reseptor, CBG juga tampaknya bekerja pada reseptor yang berbeda dari yang diaktifkan oleh THC dan CBD.

Yang paling penting, CBG tampaknya merupakan agonis yang sangat kuat dari reseptor adrenergik alfa-2. Dari sudut pandang medis, ini adalah penemuan yang paling berpotensi penting.

Obat atau terapi menargetkan reseptor itu telah digunakan dalam pengobatan sejumlah penyakit, mulai dari penarikan opiat dan mengidam rokok hingga hipertensi, kecemasan, nyeri, dan ADHD.

Tetapi tidak satu pun dari ini yang mengatakan bahwa campuran CBG yang tersedia di pasaran dapat meniru obat-obatan farmasi yang menargetkan reseptor itu. Faktanya, seperti CBD , CBG mungkin bermasalah bila dikombinasikan dengan obat-obatan farmasi.

Dari potensi CBG pada reseptor adrenergik ini, konsumsi dapat secara tak terduga mengubah tekanan darah, menginduksi sedasi, dan berinteraksi dengan obat kardiovaskular lainnya, tulis Vrana.

Dan meskipun tampaknya aktivitas alfa-2 adalah tanda yang cukup bahwa cannabinoid akan memiliki potensi medis yang signifikan, ada alasan untuk memantau CBG dosis tinggi untuk efek samping yang tidak diinginkan di luar interaksi obat-obat. Kebalikan dari hipertensi adalah hipotensi, atau tekanan darah rendah. Perasaan pusing atau pingsan disebut hipotensi ortostatik telah didokumentasikan di antara pengguna ganja—mungkinkah CBG berperan di sini?

Mungkin, ya. CBG juga dapat berinteraksi dengan obat lain dan menciptakan komplikasi yang tidak terduga atau hasil yang tidak diinginkan. Dan ada pertanyaan tambahan tentang efek apa yang akan dimiliki CBG dengan sendirinya atau ketika dikombinasikan dengan cannabinoid lainnya.

Semua ini untuk mengatakan bahwa ada lebih banyak yang tidak kita ketahui daripada yang kita ketahui tentang CBG. Berapa banyak yang Anda butuhkan, dan untuk tujuan apa? Ini semua adalah pertanyaan yang hanya akan dijawab oleh lebih banyak waktu dan lebih banyak penelitian. Sementara itu, banyak produk CBG tersedia.

Seperti yang ditulis Vrana, ada potensi signifikan untuk patologi yang sangat spesifik — dan begitulah cara kanabinoid akan dipasarkan, terlepas dari hasil nyata.

Potensi besar, sedikit pengetahuan aktual, dan hype yang luar biasa: itulah industri ganja, dan itulah intinya saat ini dengan CBG.



Artikel Menarik