Utama Inovasi Walmart Konfirmasi Penggunaan Kamera Bertenaga AI untuk Mendeteksi Pencurian

Walmart Konfirmasi Penggunaan Kamera Bertenaga AI untuk Mendeteksi Pencurian

Jaringan ritel Walmart mengatakan menggunakan deteksi wajah AI di kamera di lebih dari 1.000 lokasi toko.Dayna Smith/Untuk The Washington Post melalui Getty Images



Ternyata, kamera selfie di jalur checkout Walmart telah mengawasi Anda kembali.

Rantai ritel menggunakan apa yang secara internal disebut Deteksi Pemindaian Tak Terjawab, yang membantu mendeteksi saat barang masuk ke tas belanja tanpa dipindai. Pemindai/kamera visual bertenaga AI ditempatkan di register checkout sendiri dan yang dijalankan oleh kasir toko.

LIHAT JUGA: Apakah Walmart Meyakinkan FedEx untuk Membuang Amazon?

Perusahaan dikonfirmasi ke Business Insider bahwa memang, pengawasan dilakukan untuk mencegah penyusutan, juga dikenal sebagai barang curian.

Walmart melakukan investasi nyata untuk memastikan keamanan pelanggan dan rekanan kami, kata juru bicara Walmart. Selama tiga tahun terakhir, perusahaan telah menginvestasikan lebih dari setengah miliar dolar dalam upaya untuk mencegah, mengurangi, dan mencegah kejahatan di toko dan tempat parkir kami. Kami terus berinvestasi pada sumber daya manusia, program, dan teknologi untuk menjaga toko dan komunitas kami tetap aman.

Pengenalan wajah telah dikenal sebagai topik kontroversial dalam hal penggunaannya pada manusia yang tidak menaruh curiga. Meskipun tidak jelas apakah program pengawasan memindai dan menyimpan fitur pelanggan di depan mata, penggunaannya tampaknya bukan hal baru.

Pernyataan atas nama dari Eververse AI, salah satu perusahaan yang menyediakan teknologi visi kecerdasan buatan untuk Walmart, mengonfirmasi bahwa program tersebut telah berjalan selama hampir dua tahun.

Menggunakan teknologi pembelajaran mesin untuk mendeteksi barang yang tidak dipindai telah membantu Walmart mengurangi penyusutan sejak awal, kata perusahaan itu.

Tentu saja penyusutan tidak selalu berarti pencurian yang disengaja, karena bisa juga merujuk pada barang-barang yang secara tidak sengaja melewati daftar, yang dikenal sebagai sumber kerugian utama bagi toko batu bata dan mortir. Dengan memanfaatkan AI untuk mengurangi kemungkinan penyusutan, karyawan Walmart tidak sepenuhnya bertanggung jawab untuk mencegah terjadinya penyusutan.

Ketergantungan Walmart pada teknologi untuk meningkatkan margin datang pada saat perusahaan secara agresif bersaing dengan Amazon. Raksasa ritel baru saja memperkenalkan Prime-like layanan pengiriman bahan makanan seharga $98 per tahun untuk memikat pelanggan. Dan untuk menantang opsi pengiriman satu hari baru Amazon, Walmart telah mengisyaratkan rencananya untuk menawarkan pilihan serupa tanpa biaya keanggotaan tahunan.

Memperbarui: Sejak publikasi artikel ini, Walmart telah mengkonfirmasi kepada Pengamat melalui email bahwa teknologinya tidak menggunakan pengenalan wajah.



Artikel Menarik