Utama Setengah Tirani dan Kelesuan Halaman Editorial Times

Tirani dan Kelesuan Halaman Editorial Times

Ilustrasi oleh Torren Thomas. Ilustrasi oleh Torren Thomas.



ITU TERKENAL DI ANTARA DUNIA KECIL orang-orang yang memperhatikan hal-hal sedemikian rupa sehingga wartawan yang berhaluan liberal di Itu Jurnal Wall Street membenci halaman editorial yang condong konservatif dari Itu Jurnal Wall Street . Apa yang kurang terkenal—dan akan terbuka, mengancam struktur institusi—adalah seberapa dalam wartawan yang berhaluan liberal di Itu Waktu New York membenci halaman editorial yang cenderung liberal dari Itu Waktu New York .

Itu Pengamat New York telah belajar selama wawancara dengan lebih dari dua lusin saat ini dan sebelumnya Waktu staf bahwa situasinya telah mencapai titik didih dalam kata-kata satu arus Waktu reporter. Hanya dua orang yang diwawancarai untuk cerita ini setuju untuk diidentifikasi, mengingat ketakutan akan pembalasan oleh seseorang yang mereka kritik sebagai picik dan pendendam.

Yang disalahkan di sini, di mata kebanyakan orang Waktu wartawan kepada siapa Itu Pengamat berbicara, milik Andrew Rosenthal, yang sebagai editor halaman editorial memimpin halaman opini dan posting opini secara online, serta mengawasi dewan editorial dan surat-surat, kolumnis dan departemen op-ed. Tuan Rosenthal dituduh tirani dan picik, oleh sebagian besar majority Waktu staf yang diwawancarai untuk cerita ini. Dan ketidakpuasan yang berkembang dengan Tuan Rosenthal berasal dari komitmen terhadap keunggulan yang telah mengangkat sisa rest Waktu , yang dilihat oleh setiap staf Itu Pengamat berbicara dengan cepat dan dramatis meningkat.

Dia menjalankan pertunjukan dan malas keluar, kata seorang arus Waktu penulis, dan orang hampir bisa mendengar Waktu -ness dalam kemarahannya yang terkendali (siapa selain a Waktu pria menggunakan frasa sebagai semua keluar hari ini?). Kemalasan dan sifat suka memerintah adalah kualitas yang tidak menarik di atasan mana pun, tetapi mereka tampak sangat menyakitkan pada saat Waktu terus mengupas staf yang berharga melalui pembelian tanpa akhir.

Itu Waktu menolak untuk memberikan jumlah staf yang tepat, tetapi itu juga merupakan sumber kebencian. Kata salah satu staf, Andy punya 14 atau 15 orang ditambah seluruh kumpulan asisten yang mengerjakan tiga editorial tanpa tanda tangan ini setiap hari. Mereka sepenuhnya secara refleks liberal, benar-benar dapat diprediksi, biasanya ditulis dengan buruk dan sama sekali tidak efektif. Maksud saya, coba ingat-ingat kapan terakhir kali ada orang yang membicarakan salah satu editorial itu. Anda tahu, saya dapat memikirkan satu waktu baru-baru ini, yaitu dengan barang-barang [Edward] Snowden, tetapi kebanyakan tidak ada yang memperhatikan, dan jutaan dolar dihabiskan untuk barang-barang itu.

Ditanyakan oleh Itu Pengamat untuk bukti kuat yang mendukung hilangnya pengaruh halaman editorial kebanggaan, sama Waktu staf membalas, Anda tahu, editorial tidak pernah ada di daftar email yang paling banyak; mereka tidak pernah ada dalam daftar yang paling banyak dibaca. Orang-orang hanya tidak memperhatikan, dan mereka tidak peduli. Ini buang-buang uang. Andrew Rosenthal. (Foto melalui Patrick McMullan)



Berbagai upaya untuk menghubungi Tuan Rosenthal ditolak, dan email langsung kepadanya ditanggapi oleh Waktu operasi publisitas. SEBUAH Waktu juru bicara membela halaman tersebut, mengatakan Itu Pengamat , Kekuatan halaman editorial terletak pada kekuatan ide yang diungkapkannya. Beberapa editorial dibaca lebih luas daripada yang lain, tetapi hampir semuanya menghasilkan diskusi dan tanggapan di antara pembaca, pembuat kebijakan, dan pemimpin pemikiran kami. Baru saja, seri editorial tentang Pendidikan STEM dan editorial di Mr. Snowden memicu banyak diskusi di antara pembaca dan pembuat kebijakan. Ditanya data, tambahnya, Kami tidak membagikan statistik atau angka lalu lintas di tingkat artikel atau bagian individu. Dalam daftar cerita yang paling banyak dibaca tahun 2013 itu Waktu dikirim, tidak ada editorial atau kolumnis yang muncul (dua editorial tamu, dari Angelina Jolie dan Vladimir Putin, berhasil masuk).

Tanda lain dari hilangnya pengaruh mungkin telah terungkap pada musim gugur yang lalu. Seorang anggota lingkaran dalam Walikota Michael Bloomberg saat itu yang tetap berada di Balai Kota sampai akhir masa jabatan Mr. Bloomberg mengatakan Itu Pengamat bahwa seluruh administrasi dikejutkan oleh Waktu ' ketidakmampuan untuk menyeret kandidat yang didukungnya melewati garis gawang, merujuk pada Christine Quinn di pemilihan pendahuluan walikota dan Dan Garodnick dalam pemilihan ketua Dewan Kota. Kapan terakhir kali The New York Times kehilangan keduanya? Keduanya pada dasarnya adalah pemilihan pendahuluan Demokrat, dan Waktu tidak bisa membawa air. Itu Waktu juga endorsed Dan Squadron untuk advokat; dia dikalahkan oleh Letitia James.

Tuduhan ini diperkuat oleh anggota kabinet dapur Mr. Bloomberg yang berbeda yang meninggalkan pemerintahan beberapa tahun lalu. Dia melaporkan bahwa tim politik Ms. Quinn melihat Waktu pengesahan sebagai hal yang penting untuk memperkuat nominasi, yang membuat mereka mengizinkan Waktu untuk mengikuti Ms. Quinn berkeliling membuat film dokumenter. Apa yang dihasilkan adalah Miliknya Untuk Kalah , untuk tampilan di balik layar yang seharusnya menunjukkan kemenangan bersejarah dari seorang lesbian, tetapi malah berubah menjadi tampilan yang canggung dan terkadang menyiksa pada kampanye yang berakhir di tempat ketiga, meskipun Waktu dukungan.

Menurut sumber ini, Chris bekerja sangat keras untuk mendapatkan dukungan tersebut. Tanyakan pada diri sendiri: Mengapa dia mengizinkan allow Waktu film? Mengapa ada kampanye yang melakukan itu? Mereka begitu fokus pada [pengesahan] editorial sehingga ketika Editor Eksekutif Jill Abramson secara pribadi menelepon dan meminta Chris untuk membuat film, itu terlihat dalam kampanye Quinn sebagai sesuatu yang sebaiknya mereka katakan 'ya' untuk mendapatkan dukungan.

Adapun tuduhan bahwa Tuan Rosenthal adalah seorang lalim, seorang penulis memberikan contoh lucu yang segera dikenali oleh orang lain yang diwawancarai untuk cerita ini. Rosenthal sendiri seperti tiran kecil, seperti setiap kali siapa pun di halaman berita menggunakan kata 'harus' dalam salinannya, Anda tahu, dia mengirim email jahat ke seluruh dunia. Kata 'harus' menjadi miliknya dan rakyatnya.

Juga datang untuk kritik keras adalah kolumnis halaman opini, selalu menjadi target yang menarik. Kritik yang sangat keras, sampai pada titik kebencian (beberapa mungkin mengatakan cemburu), diarahkan pada Thomas Friedman, pemenang tiga kali Hadiah Pulitzer yang menulis kebanyakan tentang urusan luar negeri dan lingkungan.

Satu arus Waktu staf mengatakan Itu Pengamat , Tom Friedman memalukan. Maksud saya, ada beberapa blog dan Tumblr dan umpan Twitter yang ada hanya untuk mengolok-olok omong kosongnya yang keras. (Gawker telah sangat keras pada Mr. Friedman, dengan Hamilton Nolan secara mengesankan menusuknya dalam kolom berjudul Tom Friedman Travels the World untuk Menemukan Kata-Kata Bosan yang Sangat Tidak Menarik, sebagai orang bodoh yang berkumis; kolom lain berjudul Tom Friedman Tidak Tahu Apa yang Terjadi Di Sini , dan akun Twitter @firetomfriedman memiliki lebih dari 1.800 pengikut.) Dari kiri, Joe Nocera, Thomas L. Friedman, Arthur Sulzberger Jr., Carmen Reinhart, Andrew Rosenthal, Paul Krugman. (Foto oleh Neil Rasmus/BFAnyc.com)

Lain Waktu reporter mengangkat Mr. Friedman, tanpa diminta, menjelang akhir percakapan yang umumnya positif tentang halaman editorial: Saya tidak pernah mendapat catatan dari Andy atau semacamnya. Tapi saya akan mengatakan, mengenai Friedman, ada perasaan bahwa dia berada di cruise control sekarang karena dia adalah mereknya sendiri. Dan tidak ada yang mengatakan, 'Hei, apakah Anda melihat kolom Friedman terbaru?' dalam cara mereka berbicara tentang 'Hei, Gail [Collins] benar-benar lucu hari ini.'

Ditanya apakah kebencian yang menggelegak terhadap halaman editorial ini mungkin bukan hanya berita varietas taman vs. mengedit hal-hal atau bahkan kecenderungan seorang reporter berita konservatif terhadap halaman editorial liberal, satu saat ini Waktu staf berkata, Ini sebenarnya bukan tentang politik, karena saya mendarat lebih ke kiri daripada ke kanan. aku hanya menemukannya…

Dia berhenti untuk waktu yang lama sebelum melanjutkan dan kemudian, tanpa diminta, kembali ke Mr. Friedman. Saya hanya berpikir itu buruk, dan tidak ada yang mengakui bahwa mereka payah, tetapi semua orang di ruang berita mengetahuinya, dan kami benar-benar malu dengan apa yang terjadi dengan Friedman. Maksud saya, siapa pun yang tahu apa pun tentang sebagian besar dari apa yang dia tulis memahami bahwa dia, seperti, secara harfiah mengirimkannya dari mana pun dia berada di dunia. Dia reporter perjalanan. Lelucon. Orang itu mendapat $75.000 untuk pidato dan mungkin menagih kertas untuk tiket pesawat kelas satu.

Mantan lainnya Waktu penulis, seseorang yang telah sukses besar di tempat lain, mengungkapkan penghinaan yang sama (dan bahkan menggunakan kata malu) dan mengatakan itu sudah lama.

Saya pikir editorial dipandang oleh sebagian besar reporter sebagai tidak relevan, dan tidak ada banyak rasa hormat untuk halaman editorial. Editorialnya membosankan, dan itu adalah dosa besar. Mereka tidak menjadi kurang membosankan. Adapun kolumnis, Friedman adalah yang terburuk. Dia tidak memiliki pemikiran orisinal dalam 20 tahun; dia memalukan. Dia dianggap sebagai orang idiot yang telah salah tentang setiap masalah besar selama 20 tahun, dari mendukung invasi ke Irak hingga gagasan bahwa energi hijau adalah topik terpenting di dunia bahkan ketika pasar keuangan sedang meledak. Lalu ada Maureen Dowd, yang telah menulis kolom yang sama sejak George H. W. Bush menjadi presiden.

Satu lagi mantan Waktu penulis setuju. Andy adalah bola perusak, sangat mirip ayahnya tetapi tanpa gravitasi. Apa yang mengejutkan saya tentang halaman editorial dan op-ed adalah bahwa mereka telah menjadi suram tanpa henti. Dengan sedikit pengecualian, hampir tidak ada yang ringan atau aneh atau sigap tentang mereka, tidak ada yang menyenangkan jiwa. Mereka sangat doktriner, di telepon, dan itu berlaku untuk beberapa konservatif dalam kelompok itu. Tidak selalu seperti itu di halaman-halaman itu.

TAMPILAN INI BUKAN sepakat. Joe LaPointe, yang menghabiskan 20 tahun meliput olahraga untuk Waktu sebelum melakukan pembelian pada tahun 2010, melihat halaman dan maestronya lebih positif. Halaman editorial tentu saja telah berubah. Dulu hambar, plin-plan. Sekarang keras. Ini memiliki lebih banyak energi dan gigitan. Suara Rosenthal berdering sangat keras, dan saya membacanya lebih dekat daripada yang pernah saya lakukan. Ini jelas merupakan halaman progresif sayap kiri, tetapi saya menemukan editorialnya sangat menarik. Dan hubungan singkat saya dengan Andy sangat menyenangkan. Arthur Sulzberger Jr.
(Foto melalui Getty Images)

Timothy L. O'Brien, penerbit Bloomberg View dan mantan Waktu New York editor dan reporter, juga memiliki hal-hal baik untuk dikatakan tentang institusi yang sekarang menjadi pesaing. Sementara semua halaman opini memiliki kerja keras yang harus dilakukan untuk menonjol di lanskap digital, Waktu masih merupakan pemain yang sangat unik dan berbobot dan tidak pernah dengan mudah diabaikan.

Lantas seberapa luas kesan kemalasan dan kezaliman di kolom opini?

Seorang mantan reporter bisnis mengatakan bahwa seluruh bagian bisnis memandang halaman editorial sebagai tidak relevan dan melanjutkan dengan mengatakan, Editorial bisnis mereka relatif jarang dan sangat buruk. Floyd Norris pergi ke sana untuk membuat editorial bisnis lebih baik dan akhirnya pergi begitu saja karena dia lelah mencoba menjelaskan ekonomi kepada mereka.

Seorang reporter veteran mengangkat bagian Sunday Review, yang berada di bawah lingkup Mr. Rosenthal. Ketika berhenti disebut Week in Review, saya tidak tahu siapa pun di ruang redaksi yang berpikir itu menjadi lebih baik, dan hampir semua orang berpikir itu menjadi lebih buruk. Semua orang yang saya kenal berpikir itu kurang menyenangkan dan lebih sia-sia. Itu hanya menegaskan kembali gagasan bahwa dia adalah pembangun kerajaan. Dia menginginkan otoritas yang diperluas ini dan Arthur memberikannya kepadanya. Dia tidak sedikit pun bertanggung jawab kepada Jill. Bahkan ketika ruang redaksi telah memotong staf dan anggarannya, Andy telah berkembang.

Seorang staf saat ini menunjukkan kurangnya keragaman di halaman editorial — jenis biaya yang tepat yang dapat dibayangkan orang Waktu mengisi institusi lain. Dia menolak untuk dikutip, bahkan secara anonim, tetapi mencatat bahwa Mr Rosenthal tampaknya melihat dewan redaksi mirip dengan cara Mahkamah Agung pernah dilihat: Ada kursi minoritas dan kursi perempuan. Dari 32 orang yang merupakan kolumnis atau anggota dewan redaksi, 26 orang berkulit putih, dan 23 orang laki-laki; 19 adalah—egad!—laki-laki kulit putih. (Selama pemilihan ketua Dewan Kota, reporter NY1 Noticias Juan Manuel Benítez mentweet di Waktu kolumnis Michael Powell, Apakah ada orang Latin di papan edit? Tuan Powell menjawab, Hanya melihat, tidak ada.)

Staf lain saat ini menyalahkan kurangnya imajinasi yang sama untuk yang baru-baru ini Waktu kerugian. Kapan Waktu penulis Catherine Rampell adalah direbut oleh Itu Washington Post untuk menjadi kolumnis op-ed, reporter ini mengirim email Itu Pengamat , Tidak pernah terpikir oleh [Andy] untuk mengambil seorang reporter ekonomi berusia 33 tahun dan menjadikannya kolumnis op-ed, tetapi itu hanya jenis sentakan yang dibutuhkan halamannya.

Reporter lain menceritakan sebuah kisah di mana dia memiliki editor kucing yang ketakutan yang sangat ketakutan oleh kata-kata kasar sehingga Andy memuntahkan kata 'harus' di ruang redaksi sehingga [editor] benar-benar mengeluarkannya dari salinan saya setiap kali saya menggunakan kata itu ketika itu diterapkan pada suatu entitas atau lembaga pemerintah, sebagai lawan dari sesuatu yang harus dilakukan oleh seorang individu. Dia benar-benar baru saja menghapusnya jadi saya tidak memiliki kesempatan untuk membahasnya dengan mereka, karena dia tidak akan mengizinkannya di salinan saya.

Namun reporter lain menggambarkan obsesi yang sama persis dengan seharusnya dengan mengatakan tentang Tuan Rosenthal, Anda tahu, saya pikir dia benar-benar memiliki peringatan Google untuk kata 'harus' dan, seperti, membaca seluruh surat kabar untuk itu, dan itulah yang dia melakukannya sepanjang hari alih-alih meningkatkan bagiannya.

Kebencian meluas melampaui pemolisian kata-kata dan menjadi perebutan sumber daya. Jill Abramson. (Foto melalui Getty Images)

Mereka terus memiliki bagian kanan atas halaman beranda, bahkan dalam desain ulang, yang merupakan tempat yang sangat, sangat penting untuk bola mata. Itu mungkin diterjemahkan ke banyak pembaca, tetapi itu hanya karena mereka memiliki penempatan yang dijamin, yang tidak pantas mereka dapatkan, jadi itu hanya sumber gangguan nyata. Pada saat sumber daya berkurang dan orang-orang memperebutkannya, itu juga merupakan sumber kejengkelan.

Mengingat hampir universalitas pandangan di dalam Waktu bahwa halaman opini telah menjadi lelah dan tidak relevan, sungguh mengherankan bahwa tidak ada yang dilakukan untuk mengatasi masalah ini, terutama karena makalah telah dipangkas dan direstrukturisasi di setiap departemen. (Itu Waktu telah memotong daftar kolumnisnya , termasuk Clyde Haberman dan Verlyn Klinkenborg). Menurut Waktu juru bicara, Kami memiliki staf editorial yang relatif kecil yang tetap stabil selama 10 tahun terakhir.

Kesulitan datang sebagian dari cara Waktu terstruktur. Andrew Rosenthal melapor bukan kepada Editor Eksekutif Jill Abramson tetapi langsung ke penerbit Arthur Ochs Sulzberger Jr. Satu sumber mengklaim bahwa Tuan Sulzberger takut pada Tuan Rosenthal, mungkin karena anggapan bahwa keluarga Sulzberger berutang kepada ayah Tuan Rosenthal, AM Abe Rosenthal, atas pengabdian setengah abad Tuan Rosenthal kepada keluarga Sulzberger.

Andrew Rosenthal sekarang mungkin menempati tempat opini paling penting di dunia, pada saat media dibanjiri opini. Selama karirnya yang panjang di Waktu —karir yang mencakup tugas sebagai asisten redaktur pelaksana dan editor asing, serta beberapa waktu di Associated Press—dia telah mengkonsolidasikan cengkeraman itu dan hanya menjawab Mr. Sulzberger, dirinya sendiri menghadapi tantangan untuk mengisi sepatu besar ayahnya .

Seorang reporter veteran yang telah berada di koran selama lebih dari 20 tahun berkata, 'Bullying' dan 'petty' adalah nama tengah Andy. Dia sangat pintar, dia sangat lucu. Tetapi ke mana pun dia pergi di mana dia memiliki posisi otoritas, dia menggertak dan picik. Untuk sementara waktu pada tahun 2000, dia pada dasarnya menjalankan biro Washington, meskipun saya tidak berpikir dia memiliki gelar kepala biro. Dean Baquet adalah editor nasional dan pergi ke LA Times , dan mereka menempatkan Andy sebagai editor akting nasional selama liputan tahun 2000. Selama kampanye tahun 2000, ia mengembangkan kebencian yang sangat pribadi terhadap Al Gore. Dan itu terlihat dalam liputan kami. Dan kemudian dia adalah asisten redaktur pelaksana di bawah Howell [Raines], dan konsensusnya adalah bahwa saat dia bangkit dia menjadi lebih jahat. Dia memiliki reputasi sebagai pria kapak Howell. Ketika Howell diusir dan Andy dikirim ke halaman editorial, ada banyak orang yang bernapas lega karena mereka tidak harus berurusan dengan Andy lagi. Itu tidak berlebihan. Dia telah membuat dirinya sangat tidak populer.

Tiba-tiba ada bukti bahwa ketidakpuasan yang membara dengan halaman edit telah pecah menjadi apa yang oleh seorang reporter disebut sebagai pemberontakan semi-terbuka. Seorang reporter mengatakan bahwa dia benar-benar tidak akan mengizinkan Tuan Rosenthal bergabung dengan meja makan siang mereka di kafetaria.

Itu Pengamat mendengar dari dua sumber berbeda tentang postingan yang dibuat oleh reporter kesehatan yang disegani Catherine Saint Louis dan dibagikan di antara teman-temannya yang menunjukkan sekumpulan pemikiran buruk yang dibuat oleh halaman editorial dalam editorial baru-baru ini terkait dengan Undang-Undang Perawatan Terjangkau. Di dalamnya, Ms. Saint Louis merinci banyak kesalahan dalam liputan karya tersebut dan menegaskan bahwa premis dasarnya salah. ( Itu Pengamat setuju untuk tidak membagikan pos itu sendiri, karena orang yang membagikannya Itu Pengamat tidak memiliki izin dari Ms. Saint Louis untuk melakukannya.)

Dihadapkan dengan tuduhan bahwa para reporter mungkin hanya iri bahwa sumber daya tampaknya tidak keluar dari halaman edit seperti yang mereka miliki di seluruh institusi, seorang reporter membalas dengan keras gagasan itu.

Sangat jelas bahwa orang-orang di sisi berita menganggap apa yang dilakukan orang-orang di sisi opini kurang optimal. Dan bukan karena kami menginginkan uang mereka; kami ingin mereka menjadi luar biasa. Fakta dari masalah ini adalah Jurnal Wall Street halaman editorial hanya menendang pantat halaman editorial kami. Maksud saya tidak ada kontes, dari atas ke bawah, dan itu mengecewakan. Anda tahu, kami memegang standar yang sangat tinggi di sisi berita, dan kami lebih sering bertemu dengan mereka daripada tidak. Secara metodis, selama 10 tahun terakhir, Anda telah melihat berbagai editor berbaris dan mengirimkan dengan biasa-biasa saja di banyak tempat di mana telah dibiarkan membusuk selama bertahun-tahun, dari resensi buku hingga halaman fitur. Jadi untuk melihatnya bertahan dan bertahan dan bertahan di halaman editorial dengan tidak ada yang punya nyali untuk pensiun beberapa orang atau hal-hal yang tidak hanya tidak bekerja tetapi telah menjadi karikatur dari diri mereka sendiri hanyalah kekecewaan besar.

MEMPERBARUI: Setelah artikel ini diterbitkan pada Selasa sore, beberapa wartawan New York Times The Braganca yang awalnya tidak diwawancarai telah menghubungi. Seseorang mengirim pesan singkat kepada penulis, Terima kasih. Yang lain diemail untuk mengatakan, saya melihat opini orang-orang menyerbu ruang redaksi. … Sangat menyenangkan melihat Andy mendapatkan fokus. Akhirnya, Catherine Saint Louis, yang postingnya kritis terhadap halaman editorial tentang perawatan kesehatan dikutip dalam cerita, menghubungi The Braganca untuk mempermasalahkan karakterisasi dampak postingnya: Saya pikir paragraf ini salah dalam meninggalkan kesan bahwa a satu posting Facebook oleh saya merupakan bukti bahwa ketidakpuasan yang membara dengan halaman edit telah dipecah menjadi ... 'pemberontakan semi-terbuka.' Tidak. Posting seperti itu paling banyak merupakan bukti bahwa seorang reporter tidak setuju dengan satu editorial. Seperti yang terjadi, saya tidak keberatan dengan cara op-ed menjalankan bisnis.

Artikel Menarik