Utama Hiburan Inilah Mengapa Anda Tidak Bisa Mendapatkan Tiket untuk Konser Radiohead di MSG

Inilah Mengapa Anda Tidak Bisa Mendapatkan Tiket untuk Konser Radiohead di MSG

Thom Yorke, penyanyi utama Radiohead.(Foto: PATRICIA DE MELO MOREIRA / AFP / GettyImages)



Pada 14 Maret, Radiohead mengumumkan bahwa tiket untuk tur dunianya yang akan datang (yang pertama sejak 2012) akan mulai dijual dalam empat hari pada pukul 10 pagi dan dua dari tanggal tur tersebut, tajuk utama yang meneriaki saya, telah ditayangkan. 26 Juli dan 27 Juli di Madison Square Garden .

Radiohead adalah band favorit saya sepanjang masa, tetapi sampai saat itu ketika kemungkinan melihat mereka tampil live muncul, saya tidak menyadari betapa berartinya mereka bagi saya.

Saya mengirim berita kepada empat teman dekat. Hanya satu dari mereka yang tinggal di dekatnya, tetapi saya dan yang lainnya bersedia mengemudi atau terbang beberapa ratus mil untuk pergi ke pertunjukan dengan harga masing-masing $80. Saya mengatakan kepada mereka bahwa saya akan membelikan mereka semua tiket. Dapatkah Anda membeli satu lagi untuk gadis saya? teman saya Chino Amobi, pendiri NON Records, bertanya.

Tentu saja, saya mengatakan kepadanya, saya hanya perlu memastikan untuk masuk ke Ticketmaster tepat saat tiket mulai dijual dan kami akan baik-baik saja.

Enam dari kami sekarang ingin pergi dan saya pikir itu mungkin sulit untuk satu orang, jadi saya meminta David dari grup untuk membantu saya membeli tiket. Saya belum pernah melakukan ini sebelumnya, Dia memberi tahu saya. Saya benar-benar gugup. Saya pernah mendengar tentang penjualan cepat sebelumnya, dan mengira semua tiket mungkin habis dalam satu jam, tetapi selama kami cepat dan efisien dengan pengetikan kami, kami akan baik-baik saja.

Betapa salahnya saya.

Ini adalah skenario yang umum bagi siapa pun saat ini yang mencoba membeli tiket untuk melihat band terkenal seperti Radiohead tampil di pertunjukan arena.

Saya berada di depan laptop saya pada jam 10 pagi pada tanggal 18 Maret siap untuk membeli tiket. Halaman pertama yang saya buka memicu spiral pemuatan, dan kemudian yang lain, dan yang lain. Ketika saya akhirnya masuk lebih jauh ke dalam proses pembelian, saya dihadapkan oleh captcha yang meminta saya untuk mengidentifikasi sapi, pancake, dan bus, antara lain, sebelum layar berhenti lagi. Dua puluh menit telah berlalu, dan saya merasa kalah. Saya membuka Twitter dan menemukan bahwa tiketnya langsung terjual habis dan sudah terjual di Stubhub seharga beberapa kali nilai $80 .

Robot tiket sudah membeli hampir semua kursi.

Itu tidak benar, mitos bahwa persaingan yang meningkat akan menyebabkan harga tiket lebih rendah. Para legislator New York membeli kebohongan para pelobi tiket.

Bahkan band itu sendiri mengungkapkan rasa frustrasinya. Saya sama kacaunya dengan Anda, tulis Thom York di Twitter. Dan aku hanya manusia. Kemudian akun band menulis tentang bahaya membeli tiket sekunder. Banyak tiket akan diberi nama dan pemeriksaan ID yang ketat akan dilakukan. Anda berisiko ditolak masuk ke tempat tersebut.

Itu adalah risiko yang ingin saya ambil ketika saya mulai melihat harga jual kembali di daftar Stubhub dan Craig dan bertanya kepada teman-teman saya apakah mereka baik-baik saja. dengan membayar $200 untuk kursi tingkat menengah. Pada saat saya meyakinkan mereka untuk mengizinkan saya membelikannya tiket, harganya telah naik menjadi sekitar $250 untuk kursi dengan harga terendah yang tersedia.

Bagaimana ini legal? Bagaimana kode captcha Ticketmaster bisa dengan mudah dikalahkan? Bagaimana Stubhub dan situs lain bisa dengan begitu angkuh menjual tiket yang jelas-jelas diperoleh melalui cara-cara jahat? Apa yang salah dengan sistem ini?

Tidak selalu seperti ini.

Sampai tahun 2007, negara bagian New York memiliki batas maksimal 45 persen (di atas harga tiket yang tercantum) pada penjualan kembali tiket di tempat-tempat berkapasitas besar. Hukum bekerja dengan baik ketika penjualan tiket dilakukan secara langsung, tetapi kedatangan penjualan tiket melalui internet mengubah segalanya. Semua penjual kembali tiket harus lakukan untuk menghindari hukum adalah untuk beroperasi di luar negara bagian, yang berarti operasi bisnis mereka bisa sedekat 10 menit perjalanan dengan bus di New Jersey. Thom Yorke dari Radiohead.(Foto: Phil Walter/Getty Images)



Pada tanggal 1 Juni 2007 Gubernur Elliot Spitzer menandatangani undang-undang undang-undang yang menghapus batasan penjualan kembali tiket yang telah ada sejak tahun 1920-an dan mengharuskan pialang tiket untuk membeli lisensi dari negara bagian untuk beroperasi. Alasannya adalah bahwa caps tidak berfungsi dan putaran yang diberikan kepada publik adalah bahwa persaingan yang meningkat yang akan dihasilkan ini sebenarnya akan menurunkan harga tiket alih-alih menaikkannya.

Itu tidak benar, Russ Haven, penasihat legislatif di New York Public Interest Research Group, mengatakan kepada saya.Mitos ini bahwa persaingan yang meningkat akan menyebabkan harga tiket lebih rendah. Para legislator New York membeli kebohongan para pelobi tiket.

Salah satu kelompok pelobi tersebut adalah Asosiasi Broker Tiket Nasional yang mengatakan bahwa membiarkan pasar bebas beroperasi dalam pembelian dan penjualan tiket menguntungkan konsumen karena memberikan mereka pilihan. Terjemahan: mereka percaya bahwa membeli tiket (yang mereka lakukan) dan mengeluarkannya dari pasar awal (hampir selalu Ticketmaster) benar-benar membantu orang.

Namun, banyak broker tiket memanfaatkan sistem pasar bebas.

Awal tahun ini kantor Eric Schneiderman, jaksa agung Negara Bagian NY, mencapai penyelesaian dengan enam perusahaan yang menjual tiket di New York tanpa lisensi yang layak. Lima dari mereka menggunakan bot tiket untuk membeli tiket online secara ilegal dengan kecepatan tinggi sebelum konsumen seperti saya bahkan bisa masuk.

Satu-satunya entitas yang benar-benar tahu jika pembeli atau pialang tiket melanggar aturan adalah penjual tiket utama.

Mereka juga merilis laporan yang cukup memberatkan menemukan bahwa rata-rata 54 persen dari penjualan tiket dicadangkan untuk orang dalam tiket dan bahwa tempat-tempat tersebut tidak pernah mengungkapkan berapa banyak tiket yang tersedia untuk dijual. Tidak heran Schneirderman menyebut ticketing sebagai permainan tetap.

Darnell Goldson dari TicketNetwork, pasar online yang menyediakan outlet bagi pembeli dan penjual tiket ke acara hiburan langsung, merujuk saya ke laporan Schneiderman dan menyerukan transparansi tempat dalam ketersediaan tiket dan mendukung undang-undang untuk memberikan informasi ini kepada konsumen. Saya bertanya kepadanya apa tanggung jawab organisasinya untuk mencegah penjualan tiket yang dibeli oleh robot.

TicketNetwork tidak memproduksi, membeli, menahan, atau menjual tiket. Oleh karena itu, tidak mungkin bagi kami untuk menentukan apakah tiket dibeli oleh bot atau tidak. Satu-satunya entitas yang benar-benar tahu jika pembeli atau pialang tiket melanggar aturan adalah penjual tiket utama.

Siapa penjual tiket utama di game menyalahkan ini? Itu adalah Ticketmaster, monolit yang, pada 2009 ketika perusahaan bergabung dengan Live Nation, menguasai lebih dari 80 persen pasar tiket.

Apa yang mereka lakukan untuk mengatasi robot yang tampaknya dibenci semua orang?

Berdasarkan hingga 2013 Waktu New York melaporkan , bot dalam beberapa kasus telah membeli lebih dari 60 persen tiket yang tersedia untuk acara-acara populer: Bot tidak dikeluarkan dari sistem, melainkan 'diperlambat'—diperlambat, dikirim ke akhir baris, atau diberikan cara lain untuk mengganggu , untuk memungkinkan pelanggan tetap melalui.

[youtube https://www.youtube.com/watch?v=xaQfJ13QRpU&w=420&h=315]

Ticketmaster telah lama memerangi robot dengan menggunakan tiket tanpa kertas untuk beberapa pertunjukan yang mengharuskan pengguna untuk menunjukkan atau menggesek kartu kredit mereka di pintu. Ini membuat tiket sulit untuk ditransfer, jadi tentu saja Stubhub membencinya dan mulai memperingatkan semua orang tentang bahaya yang seharusnya terjadi.

Tentu saja, pada tahun 2011 Gubernur New York Andrew Cuomo menandatangani undang-undang yang menjadikan New York satu-satunya negara bagian yang melarang sistem tiket tanpa kertas yang tidak dapat dialihkan.

Saya memberi tahu ibu saya tentang kisah ini dan dia berkata, saya tidak mengerti mengapa mereka mengizinkan seluruh bisnis penjualan kembali tiket ini. Sepertinya itu masalahnya.

Tidak ada orang lain yang saya ajak bicara memiliki jawaban yang lebih baik.

Memikirkan semua ini, saya teringat beberapa lirik dari Glass Eyes, sebuah lagu dari album baru Radiohead yang sangat indah. Kolam Berbentuk Bulan .

Dan saya bertanya-tanya apakah saya harus berbalik/Beli tiket lagi/Panik semakin kuat.

Saya tidak tahu apakah saya akan pernah pergi ke acara Radiohead, tetapi setidaknya sekarang saya tahu mengapa.

Artikel Menarik