Utama Buku Penulis 'To Siri With Love' Menembak Kembali: Buku 'Tidak Ditulis untuk Audiens Autistik'

Penulis 'To Siri With Love' Menembak Kembali: Buku 'Tidak Ditulis untuk Audiens Autistik'

Potongan puzzle sering digunakan untuk melambangkan orang dengan autisme seperti Gus Newman, subjek 'To Siri With Love.'Tayma Shaya/Flickr Creative Commons



Sejak dirilis pada bulan Agustus, Judith Newman's Untuk Siri Dengan Cinta telah disambut dengan pujian kritis dan dukungan selebriti . Putra Newman, Gus, menderita autisme, dan dia belajar berkomunikasi dengan orang lain melalui percakapan dengan asisten pribadi Apple.

Tapi memoar, yang Jon Stewart dipanggil sangat jujur ​​dan mencerahkan, memiliki banyak kritik juga—yaitu, orang lain dengan autisme.

Banyak orang di spektrum autisme mengkritik Newman di Twitter menggunakan tagar #BoikotToSiri . Mereka mengklaim dia dengan ceroboh mengungkapkan detail tentang kehidupan pribadi Gus

Marie Porter, seorang penulis buku masak yang mengidentifikasi sebagai #ActualAutistic di bio Twitter-nya, memaparkan masalahnya dengan Untuk Siri Dengan Cinta dalam waktu yang lama badai tweet .

Bayangkan apa yang akan terjadi jika seseorang membagikan selembar kertas dengan informasi pribadi tentang Anda di atasnya, tulisnya. Kebiasaan porno Anda. Diskusi kebiasaan kamar mandi. Bahkan ada pernyataan tentang lagu Benny Hill ( Yakety Sax ) bermain selama Anda berhubungan seks—tetapi hanya JIKA Anda berhubungan seks, yaitu.

Ubah lembaran kertas itu menjadi a Waktu New York buku terlaris dan seseorang untuk ibumu dan kamu memiliki beberapa gagasan tentang kesulitan Gus, tulis Porter.

Hal lain yang mencuat adalah rencana Newman untuk mencari surat kuasa medis untuk putranya ketika dia berusia 18 tahun, sehingga dia dapat menjalani vasektomi jika diperlukan. Kaelan Rhywiol, seorang wanita autis dengan anak-anaknya sendiri, menulis sebuah opini tentang Kesibukan menyamakan rencana ini dengan eugenika.

Rasanya bagi saya Judith Newman tidak percaya saya mampu menangani anak-anak saya, tulis Rhywiol. Sebagai seorang remaja, saya tidak jauh berbeda dengan Gus. Namun, saya di sini, dan meskipun saya mungkin tidak dianggap berhasil oleh ekspektasi masyarakat neurotipikal, saya berhasil.

Saya menemukan buku itu, singkatnya, menjijikkan, kata Rhywiol kepada Braganca dalam email tindak lanjut. Setelah membaca buku itu, rasanya dia membenci kami. Dia membenci komunitas autis karena kami mengatakan kepadanya bahwa dia salah.

Newman mengatakan kepada Braganca bahwa dia menginginkan surat kuasa medis untuk putranya sehingga dia dapat membuat janji dan menjelaskan gejalanya kepada dokter. Dia tidak, bagaimanapun, berencana untuk mensterilkannya.

Saya jauh lebih tidak khawatir sekarang dan berharap menjadi nenek suatu hari nanti, katanya. Itu adalah hasil dari pertumbuhan anak saya dan saya sendiri.

Saya mengasihani cucu-cucunya di masa depan jika dia akan menjadi kejam kepada mereka seperti yang dia lakukan pada putranya, bantah Rhywiol.

Newman juga mengatakan bahwa pengungkapan tentang kehidupan pribadi putranya telah dibesar-besarkan. Dia mengatakan buku itu berisi anekdot latihan pispot yang lucu sejak Gus berusia tiga tahun. Lelucon porno tersebut merujuk pada insiden ketika saudara kembar Gus melihat riwayat webnya dan mengatakan bahwa aneh dia tidak menonton video dengan wanita Asia seksi.

Sementara cerita Newman dimaksudkan untuk menjadi lucu, salah satu dari keunggulan orang dengan autisme adalah bahwa mereka berpikir secara harfiah dan mengalami kesulitan memahami lelucon. Newman mengetahui hal ini dan sengaja menulisnya seperti itu.

Buku ini benar-benar tidak ditulis untuk pembaca autis, katanya. Itu ditulis untuk orang tua, tetangga, orang yang mungkin mencintai dan mudah-mudahan akan bekerja dengan seseorang yang ada di spektrum.

Tetapi pembaca autis seperti Rhywiol mengatakan Newman tidak memberi mereka kredit yang cukup.

Saya tahu dia mencoba membuat lelucon, dan gagal total, kata Rhywiol. Ini kejam. Ini adalah jenis humor yang digunakan pengganggu sekolah.

Newman mengatakan dia menganggap serius kritik konstruktif terhadap bukunya, tetapi dia pikir banyak orang yang marah padanya hanya memuntahkan kata-kata kasar.

Saya berusaha sangat keras untuk mendengarkan orang dewasa autis yang telah membaca buku saya, katanya. Saya mengabaikan orang-orang yang hanya meneriaki saya berdasarkan kebohongan yang disebarkan secara online.

Rhywiol mengatakan teriakan ini bisa mendidik jika Newman memperhatikan.

Orang-orang autis telah berusaha keras untuk mendidiknya setelah buku ini, kata Rhywiol. Dia tidak mendengarkan.



Artikel Menarik