Utama Inovasi Sezzle Pengganggu Pembayaran Siap Mengguncang Pasar E-Commerce AS

Sezzle Pengganggu Pembayaran Siap Mengguncang Pasar E-Commerce AS

Sezzle berusaha untuk, menurut materi pemasarannya sendiri, secara canggung transparan tentang bagaimana ia menghasilkan uang.Courtesy of Sezzle



Orang Amerika menghabiskan lebih dari 0 miliar tahun lalu secara online, naik 15 persen dari tahun sebelumnya, menurut laporan terbaru studi industri . Jika sektor ini terus tumbuh dengan kecepatan yang sama, e-commerce, dalam waktu kurang dari empat tahun, akan menjadi bisnis triliunan dolar.

Pikirkan itu sejenak.

LIHAT JUGA: Amazon Sekarang Menawarkan Kartu Kredit kepada Pelanggan Dengan Kredit Buruk

Belanja online, yang secara harfiah tidak ada 20 tahun yang lalu, sekarang menyumbang satu dari setiap tujuh dolar yang dihabiskan oleh orang Amerika untuk ritel.

Tentu saja, ketika nomor e-commerce seperti ini keluar, narasi dominan biasanya tentang siapa yang memiliki bagian terbesar dari kue yang terus berkembang ini (petunjuk: dimulai dengan 'a', diakhiri dengan 'n' dan diberi nama setelah hutan Amerika Selatan). Namun seringkali, yang hilang dari pasar XXL raksasa ini adalah kisah tentang para pemungkin pembayaran yang memungkinkan semuanya—kelompok yang secara mengejutkan telah berubah sangat sedikit sejak hari-hari awal internet dial-up. Alat pembayaran yang tersedia untuk pembeli online di pasar saat ini pada dasarnya masih merupakan layanan yang sama yang ditawarkan kepada pelanggan Diners Club di tahun 1980-an. Sezzle menjadi favorit pedagang dan konsumen karena kesederhanaannya.Courtesy of Sezzle



kapan disney membeli lucasfilm?

Hari ini, satu dari setiap tiga dolar yang dihabiskan secara online dibebankan ke kartu kredit tradisional — angka yang melonjak menjadi satu dari setiap dua dolar ketika termasuk pengeluaran dengan eWallets, seperti Apple Wallet, Samsung Pa, dan Google Pay, yang pada dasarnya tidak lebih dari dompet digital aman yang terhubung dengan kartu kredit dan kartu kredit seperti Visa dan American Express.

Tapi semua itu berubah; para ahli percaya bahwa sejumlah platform pembayaran e-commerce alternatif baru akan mengguncang industri pembayaran online, memainkan peran yang semakin dominan di sektor ini—dan sama seperti pengeluaran e-commerce tahunan AS melonjak menuju angka triliunan dolar itu.

Secara global, ada banyak sekali praktik pembayaran yang berkembang biak untuk memenuhi kebutuhan spesifik pasar lokal. Dari fitur baru yang diluncurkan di PayPal hingga aplikasi transfer uang peer-to-peer seperti Venmo hingga WeChat China , ada semakin beragam cara untuk membayar di luar standar Visa atau Amex. Tetapi banyak analis percaya bahwa pengganggu terbesar dalam sistem pembayaran saat ini adalah sejumlah perusahaan yang bermain di apa yang disebut arena pascabayar. Perusahaan-perusahaan inovatif ini menawarkan kepada konsumen kemampuan untuk membagi pembelian kecil dan menengah ke dalam satu set pembayaran cicilan tanpa bunga yang dapat dikelola sambil segera memiliki barang dagangan.

Waktu untuk layanan baru ini adalah produk dari tren besar lainnya dalam pembayaran—matinya kartu kredit.

Tingkat adopsi kartu kredit menurun di kalangan anak muda Amerika; hanya 33 persen dari usia 18 hingga 29 tahun menurut salah satu yang baru-baru ini belajar memiliki satu. Banyak ahli mengaitkan tren ini dengan krisis keuangan global 2008, yang melanda banyak Milenial saat mereka sedang bertransisi ke masa dewasa. Ini adalah generasi yang melihat dari dekat dampak dari pengaruh berlebihan dan pengeluaran di luar kemampuan seseorang.

Segmen industri pembayaran yang sedang naik daun ini berada dalam tahap yang baru lahir sehingga masih kesulitan menentukan apa yang harus disebut dirinya. Sedangkan moniker pasca bayar telah mendapatkan beberapa daya tarik, yang lain menyebutnya beli sekarang, bayar nanti, layaway digital, pembayaran ditangguhkan, dan platform pembayaran angsuran. Mungkin seperti Google, yang memenangkan perang pencarian, industri pascabayar suatu hari nanti akan digambarkan dengan nama perusahaan yang akhirnya memimpin sektor ini.

Terlepas dari bagaimana industri akhirnya memutuskan untuk menggambarkan dirinya sendiri, satu hal yang sangat jelas adalah ini: empat dari lima orang Amerika hidup dari gaji ke gaji , dan dalam hal itu, platform pembayaran yang ditangguhkan ini tidak hanya menyediakan layanan yang menarik, tetapi juga memenuhi kebutuhan penting di pasar.

Nama-nama besar di sektor ini mungkin asing bagi kebanyakan orang Amerika dengan nama-nama seperti Menegaskan , setelah bayar , Klarna , SplitIt dan angin sepoi-sepoi , tetapi banyak pakar industri berpendapat bahwa beberapa dari perusahaan ini kemungkinan besar dapat muncul sebagai Visa dan Mastercard masa depan, yang bertanggung jawab atas sebagian besar dari semua transaksi online baik di AS maupun secara global. Pemimpin di Eropa adalah perusahaan Swedia bernama Klarna, sedangkan perusahaan yang dianggap memimpin revolusi dalam industri pembayaran AS adalah Sezzle yang berbasis di Minneapolis, yang dalam waktu kurang dari dua tahun telah mendaftarkan lebih dari 3.300 pedagang dan baru saja mengumumkan ekspansinya ke Kanada dalam kemitraan dengan raksasa ritel Pakaian Olahraga Kappa .

Apa itu Pasca Bayar?

Di seluruh dunia, konsumen dari Brasil hingga Afrika Selatan hingga Australia—tempat-tempat yang secara historis memiliki pasar kredit yang lemah—sangat akrab dengan opsi pembayaran yang memungkinkan konsumen membayar barang dalam waktu singkat tanpa bunga. Pengaturan pembayaran seperti ini telah ada selama beberapa dekade sebelum beralih ke e-commerce.

Berikut cara kerja layaway dan program serupa lainnya: Terkadang toko menyimpan barang dagangan untuk pelanggan sampai semua pembayaran dilakukan secara penuh; dalam situasi lain, terutama di tempat-tempat seperti Brasil dengan sistem perbankan dan keuangan yang lebih maju dan terintegrasi, pengecer mengizinkan pelanggan mengambil barang tersebut di depan mata, tetapi tidak sebelum dia meninggalkan setumpuk cek yang sudah kadaluwarsa dan ditandatangani dengan pedagang yang akan dijadwalkan untuk dicairkan setiap bulan sampai saldo lunas.

Di Amerika Serikat, lonjakan platform 'pembayaran alternatif' online—terutama yang berfokus pada pembayaran tanpa bunga yang dilakukan melalui serangkaian cicilan bulanan—muncul di jendela checkout di internet; namun bagi banyak pembeli AS, ide tersebut masih dipandang sebagai sesuatu yang baru.

Saya menduga bahwa platform pembayaran yang ditangguhkan, meskipun cukup baru di pasar AS, akan berkembang pesat dan semakin terlihat di toko online pedagang, kata Corey Davis, direktur pelaksana perbankan investasi teknologi keuangan di BTIG . Meskipun pedagang umumnya akan membayar biaya yang lebih tinggi untuk platform pembayaran alternatif daripada yang biasa untuk kartu kredit, pertumbuhan ukuran keranjang dan kemampuan untuk memindahkan lebih banyak inventaris dengan harga penuh lebih dari menutupi biaya tambahan ini; pengecer lebih suka menjual barang dagangan sekarang daripada harus membongkarnya dalam tiga atau empat bulan dengan diskon 50 persen. Matematika sangat menarik.

Orang Amerika dulu sangat akrab dengan konsep layaway, yang benar-benar berlaku selama Depresi Hebat sebagai sarana bagi keluarga untuk melewati masa-masa sulit. Seperti pada tahun 1930-an, peningkatan popularitas perusahaan seperti Klarna, Afterpay, dan Sezzle hari ini akan datang sekali lagi karena Amerika sedang melalui fase kesulitan kredit. Meskipun pengaturan pascabayar online hari ini berbagi DNA mereka dengan program layaway di masa lalu, berbagai penawaran yang tersedia untuk pembeli online yang cerdas saat ini jauh dari taktik pemasaran pengecer sudut.

Sezzle Adalah Yang Harus Ditonton

Yang pasti, tidak ada pemain di ruang pembayaran yang ditangguhkan adalah nirlaba, namun Sezzle menjadi favorit pedagang dan konsumen, karena kesederhanaannya; ini adalah satu produk—bukan menu pilihan pembayaran yang luar biasa, masing-masing dengan cetakan kecilnya sendiri. Tidak seperti beberapa pesaingnya, seperti diperangi Afterpay yang sekarang terguncang karena kekhawatiran dari regulator tentang kepatuhan perusahaan terhadap undang-undang anti pencucian uang dan pendanaan terorisme, Sezzle berusaha untuk, menurut materi pemasarannya sendiri, dengan canggung transparan tentang bagaimana menghasilkan uangnya. Platform Sezzle terbuka untuk siapa saja, tetapi perusahaan telah dengan jelas mengarahkan perhatiannya pada konsumen yang lebih muda—Milenial dan Generasi Z.Courtesy of Sezzle

Begini cara kerjanya: Pedagang membayar Sezzle biaya pemrosesan—biasanya enam persen dari harga pembelian—yang, meskipun lebih tinggi dari biaya yang dibebankan pedagang untuk pemrosesan kartu kredit, memungkinkan pelanggan untuk memperluas daya beli mereka dengan mendorong penjualan tambahan, menghasilkan lebih tinggi ukuran keranjang, memperoleh pelanggan baru, dan menghasilkan lebih banyak konversi.

CEO dan salah satu pendiri Sezzle, Charlie Youakim, secara rutin mengatakan bahwa dia ingin pelanggan mengetahui cara mereka menghasilkan uang dan mengungkap pengalaman pembayaran. Ini kontras dengan perusahaan seperti PayPal, yang sering dikritik oleh pelanggan karena berurusan dengan pembeli dengan cara yang kurang transparan karena mereka mengunci informasi perbankan dan kartu kredit konsumen.

Tetapi pelangganlah yang merupakan pemenang sesungguhnya dengan Sezzle, karena mereka dapat memperoleh barang yang mereka butuhkan sekarang, tetapi membayar seiring waktu, tanpa menimbulkan kerugian besar pada kredit mereka atau menggagalkan anggaran bulanan mereka. Satu-satunya biaya yang dikenakan Sezzle kepada pembelanja adalah jika pembayaran gagal atau dijadwalkan ulang, dan Sezzle mengirimkan pengingat teks dan email kepada pelanggan untuk mencegah terjadinya tagihan terlambat.

Jangan salah, Sezzle adalah cara untuk membayar 99 persen orang terbawah di Amerika, kata Ethan Bearman, seorang analis di FOX Business Network. Kita semua pernah mengalami saat-saat ketika kita membutuhkan sesuatu sekarang, tetapi kita tidak selalu ingin memasang tab besar pada kartu kredit kita. Mungkin kartunya sudah maksimal, atau mungkin, seperti halnya banyak orang Amerika yang lebih muda yang melihat apa yang terjadi pada orang tua mereka yang menghabiskan masa dewasa mereka dibebani dengan utang kartu kredit berbunga tinggi, mereka baik-baik saja 'meninggalkan rumah tanpanya. '

Platform Sezzle terbuka untuk siapa saja, tetapi perusahaan telah dengan jelas mengarahkan perhatiannya pada konsumen yang lebih muda—Milenial dan Generasi Z.

Afterpay, di sisi lain, terlepas dari kesengsaraannya saat ini dengan otoritas internasional, adalah perusahaan yang berbasis di Australia yang telah beroperasi di AS sejak awal 2018; ia menawarkan konsumen kemampuan untuk membagi pembelian menjadi cicilan dengan bunga nol persen. Ketukan terhadap Afterpay adalah pendekatan agresifnya—beberapa orang mungkin mengatakan mengerikan—untuk tuduhan keterlambatan. Tahun lalu, penuh 24 persen pendapatan perusahaan berasal dari denda keterlambatan. Meskipun demikian, Afterpay dengan cepat menjadi tren pembayaran utama di Australia dan Amerika Serikat. Para ahli berpikir Afterpay akan ada untuk beberapa waktu, tetapi harus mengejar fokus dan kesederhanaan ramah konsumen Sezzle.

Klarna, sebuah perusahaan Swedia ('klarna' berarti 'jelas' dalam bahasa Swedia) adalah pemain dominan di Eropa dan telah beroperasi di AS selama beberapa tahun. Di Eropa, perusahaan bekerja sama dengan beberapa merek ritel terkemuka seperti Adidas, H&M, IKEA, Zara, Wish.com, dan Sephora. Perusahaan menawarkan pembayaran cicilan yang mengenakan bunga, pembayaran cicilan tanpa bunga, dan solusi try before you buy; produk yang tersedia bervariasi tergantung pada pedagang dan pembeli, tetapi salah satu alasan Klarna sedikit tersandung di AS adalah karena sering mengubah nama dan istilah produknya sehingga menimbulkan kebingungan di kalangan konsumen, yang tercermin dalam skor ulasan pelanggan yang buruk. Mungkin yang lebih bermasalah adalah, tidak seperti Afterpay dan Sezzle, Klarna membebankan konsumen pada beberapa produk dengan APR yang tinggi, yang menjadikannya pilihan pascabayar yang lebih rendah daripada produk kredit yang dapat berdampak negatif pada nilai kredit konsumen.

Perusahaan lain yang memiliki beberapa kesuksesan awal adalah Affirm yang berbasis di San Francisco, penyedia pinjaman point-of-sale. Affirm adalah salah satu pendatang awal di industri ini, dengan fokus utama pada item tiket yang lebih besar di atas .000, seperti kasur dan furnitur. Affirm hanya mengizinkan metode pembayaran debet dan cek untuk pinjaman mereka tetapi mengizinkan pelanggan untuk membayar lebih awal tanpa biaya atau penalti; mereka yang tidak membayar tepat waktu dengan Affirm dapat berdampak negatif pada nilai kredit mereka.

Pemain lain di seluruh dunia dengan berbagai variasi produk pascabayar termasuk PayBright, Zip dan QuadPay, selain sejumlah pengecer besar yang bereksperimen dengan solusi kepemilikan mereka sendiri.

Model pembayaran 'beli sekarang bayar nanti' benar-benar lepas landas di AS, dan meskipun beberapa pengecer besar mungkin bereksperimen dengan solusi mereka sendiri, pada akhirnya, sama seperti orang yang tidak ingin memiliki kartu kredit khusus untuk setiap toko tempat mereka berbelanja, kami berpikir bahwa konsumen secara alami akan tertarik pada satu atau dua platform pembayaran alternatif yang akan diterima secara luas di seluruh pasar online, kata Youakim dari Sezzle. Kami percaya bahwa perusahaan kami berada di posisi yang tepat untuk menjadi solusi 'bayar-in-angsuran' di mana-mana untuk semua ritel.

Bagi pedagang, munculnya solusi pascabayar menjadi keuntungan bagi penjualan.

Pembeli dari seluruh dunia menjadi lebih selaras dengan fleksibilitas teknologi, dan mencari solusi terbaik berikutnya yang diamati Puneet Girdhar, CEO Kappa Canada yang bermitra dengan Sezzle saat pengganggu pembayaran memulai perampokan pertamanya di luar pasar AS. Sezzle memungkinkan pembeli kami memiliki kebebasan dalam apa dan bagaimana mereka membeli. Kami selalu ingin memastikan pelanggan kami merasa percaya diri dan bersemangat saat berbelanja dengan kami, tanpa ragu-ragu.

Industri kredit pada dasarnya dibangun di atas perilaku buruk dan mengambil untung dari konsumen yang tidak membayar tepat waktu—insentif tidak selaras dan kita harus mengubah paradigma ini, CEO Klarna Sebastian Siemiatkowski mengatakan kepada Braganca. Pelanggan cerdas, mereka mencari cara pembayaran yang berbeda dan lebih baik.

Dan dengan pasar setengah triliun dolar yang diperkirakan akan dipertaruhkan dua kali lipat, pascabayar adalah salah satu tren yang ingin diperhatikan konsumen.



Artikel Menarik