Utama Televisi ‘The OA’ Mungkin Telah Dibatalkan, tetapi Beberapa Pertunjukan Dapat Mengklaim Dampak Sosial yang Sama

‘The OA’ Mungkin Telah Dibatalkan, tetapi Beberapa Pertunjukan Dapat Mengklaim Dampak Sosial yang Sama

Brit Marling di OA .Netflix



Jika Anda penggemar drama sci-fi labirin Netflix OA , kemungkinan besar Anda memiliki teori sendiri tentang elemen plotnya yang selalu berputar-putar—dan jika Anda seorang yang keras, Anda mungkin akan percaya Teori konspirasi kelahiran Reddit bahwa pembatalan pertunjukan pada 5 Agustus adalah bagian dari aksi publisitas yang rumit. Tetap saja, bersabarlah, dan tahan dengan pendapat saya tentang keanehan besar dari sebuah acara TV, pembatalan yang memicu gerakan #SaveTheOA dan petisi Change.org yang mengumpulkan lebih dari 39.000 tanda tangan pada pagi ini.

Bagian I dari OA pertama kali ditayangkan pada tahun 2016, dan memperkenalkan kami pada Prairie Johnson yang sebelumnya buta dan sebelumnya hilang, yang akhirnya dikenal sebagai penjelajah multidimensi The OA, atau Original Angel. Tapi seperti yang saya lihat, peristiwa musim itu tidak terjadi di dunia kita—yaitu. ini dimensi, yang berisi Anda, saya, Netflix, dan rekan pembuat acara, Brit Marling dan Zal Batmanglij. Dan kita tentu tidak berada di dunia kita di Bagian II , yang ditayangkan awal tahun ini dan melihat The OA, mantan penculiknya, dan mantan rekan tawanannya diluncurkan ke beberapa versi alternatif San Francisco modern, penuh dengan gurita psikis dan sebuah rumah teka-teki berhantu yang mendorong narasi pertunjukan dalam beberapa inci dari penggelinciran.

LIHAT JUGA: Awasi 5 Streaming Asli yang Akan Datang Di Bawah Radar Ini

Di bagian akhir Bagian II, OA membuat satu gerakan meta neraka dengan The OA melompat ke tubuh Marling (aktris yang memerankannya) dan mantan penculik / musuh bebuyutannya, Hap, melompat ke tubuh Jason Isaacs (aktor yang memerankannya). Pada dasarnya, meskipun OA klaim aktor Ian Alexander bahwa ini hanyalah dimensi lain, saya memilih untuk percaya, dalam retrospeksi, bahwa karakter ini akhirnya mendarat di dunia ini ... dunia kita. Dan apa yang memberi saya sedikit kenyamanan di tengah pembatalan adalah bahwa sementara dunia kita pasti membutuhkan semuanya OA hadiah yang sungguh-sungguh, mungkin tidak dilengkapi untuk menanganinya. Mungkin akhirnya mencapai kenyataan adalah tempat yang tepat untuk mengakhiri semuanya.

Dalam posting Instagram enam slide yang dia rilis sehari setelah pertunjukan dibatalkan, Marling, berbicara OA penggemar, mengingat saat dia berada di panel dan bertanya mengapa dia begitu terobsesi dengan sci-fi. Dia mengakui kebingungan awalnya, lalu melanjutkan dengan merenungkan: Sulit untuk menulis cerita tentang dunia 'nyata' ketika Anda tidak pernah merasa bebas di dalamnya. Pada awalnya, dia membahas ketidaksetaraan gender yang masih merajalela di industrinya, dan bagaimana dia memilih untuk menciptakan dunianya sendiri, di mana wanita seperti dia — dan aktris seperti dia — dapat memiliki agensi sejati. Marling adalah seseorang yang, saat dia memberi tahu Sam Jones di acaranya Mati Kamera , memulai kehidupan profesionalnya bekerja untuk Goldman Sachs, pergi ketika jiwanya begitu hancur oleh pekerjaan sehingga dia harus melompat dan mengejar seni, tanpa jaring pengaman yang terlihat. Berbicara secara stereotip, Marling memiliki semua aset untuk menjadikannya sebagai seorang ahli Hollywood: seorang wanita muda berambut pirang yang cantik dengan kemampuan akting yang brilian. Tetapi dia tidak menginginkan identitas itu, dia juga tidak menginginkan peran tanpa pamrih yang dilakukan oleh banyak wanita seperti itu — atau sebagian besar wanita — yang dibebani. Jadi dia bermitra dengan teman-temannya, meletakkan pena di atas kertas, dan membuat jalan alternatif.

Tapi OA , seperti yang diakui Marling, melakukan lebih dari sekadar menawarkan tempat yang lebih bebas dan adil untuk bekerja kepada aktor-aktor yang tidak dihargai, dilainkan, atau berpotensi dieksploitasi seperti dia. Itu mewakili, dalam segala hal, yang terbaik dari kemanusiaan. Ini membayangkan sebuah tempat yang bebas dari ironi sembrono dan kemarahan reaksioner massa, di mana orang-orang dari semua lapisan masyarakat dapat melihat melewati perbedaan mereka dan bersatu untuk apa yang mereka rasakan dalam jiwa mereka adalah kebaikan bersama: seorang trans Asia-Amerika (Alexander); seorang gay berkulit cokelat yang berprestasi (Brandon Perea); atlet dengan masalah kemarahan (Patrick Gibson); seorang guru setengah baya, ukuran plus (Phyllis Smith); seorang depresi yatim piatu (Brendan Meyer); seorang gitaris Kuba (Paz Vega); seorang penyelidik kulit hitam yang mencari penebusan (Kingsley Ben-Adir); dan seterusnya. Di dunia kita, orang-orang ini mungkin menghindari satu sama lain dan bersandar pada perpecahan masyarakat kita, sebagai lawan untuk mendengar satu sama lain, mempraktikkan empati, dan bahkan bergabung di tengah bahaya.

OA membayangkan tempat di mana sains dan spiritualitas bisa hidup berdampingan, dan merayakan kesatuan umat manusia dengan bumi. Di dunia kita, hanya satu anggota Kongres yang berani dari Bronx yang telah berusaha untuk memetakan rencana yang berani untuk memerangi perubahan iklim, dan dia telah bertemu dengan serangan ganas bahkan untuk melakukan upaya tersebut. OA membayangkan tempat di mana kepercayaan dan moralitas sejati memiliki pengaruh dan manfaat yang tulus, dan di mana memiliki keberanian untuk melakukan apa yang tidak populer datang dengan imbalan. Saat ini, di dunia kita, kepercayaan dilanggar setiap hari dalam skala global; moralitas terasa sangat di luar jangkauan; dan terlepas dari sisi lorong mana Anda berdiri, menantang ekstremisme massa Anda masing-masing adalah alasan untuk pembatalan. OA .Netflix



Dan itu membawa kita ke perbedaan yang paling menghancurkan antara dunia kita dan dunia OA : Seperti yang selalu mereka lakukan bersama, Marling dan Batmanglij merayakan gagasan kolektif—bahwa tidak ada yang bisa atau harus melakukannya sendiri, dan bahwa, secara umum, kebutuhan kita bersama akan menang jika kita bersatu. Marling mengatakan sebanyak itu dalam pidato kebaktian 2013 2013 dia menyampaikan di almamaternya, Universitas Georgetown, di mana dia bertemu Batmanglij dan sesama pembuat film Mike Cahill sebagai mahasiswa, dan di mana dia menyarankan lulusan senior untuk tetap berpegang pada suku mereka, seperti yang dia lakukan. Tapi hari ini, di dunia kita, aspek dari gagasan itu memiliki arti yang berbeda dari yang mereka lakukan enam tahun lalu, dan arti yang berbeda dari apa yang ditunjukkan di OA , di mana orang berhenti sejenak, berpikir, mendengarkan, dan menemukan bahwa kita semua lebih mirip daripada berbeda. Dalam kehidupan nyata, di mana tetesan ketakutan dan kebencian telah mengalir ke begitu banyak aliran, kita cenderung tidak mendengarkan daripada sebelumnya—sampai-sampai kita bahkan bisa merasa terasing dalam apa yang kita pikir adalah milik kita sendiri. suku, sebagai identitas pribadi (baik yang terkait dengan identitas gender, ras, keyakinan, orientasi seksual, atau kelas) menyebabkan subdivisi lebih jauh yang membutakan kemanusiaan kita yang lebih besar dan umum.

Dan itu memalukan, karena masih banyak orang yang mendengarkan, menghargai pengalaman titik-temu kita, dan melihatnya sebagai bagian penting dari keseluruhan. Marling mendengarkan dengan obsesif. Saya pertama kali mewawancarainya pada tahun 2011, tak lama setelah itu Bumi lain— salah satu dari dua film yang membuatnya menjadi bintang pelarian di Sundance tahun itu—menonton bioskop. Juga hadir Cahill, yang mengarahkan Marling dalam peran utama, dan dengan siapa dia ikut menulis naskahnya. Bumi lain kurang lebih seperti apa kedengarannya (duplikat persis planet kita ditemukan), dan ya, ini adalah film fiksi ilmiah dengan ruang untuk kebebasan. Di sebuah suite di hotel Philadelphia, Marling dan Cahill menjawab pertanyaan saya seperti anak-anak yang penasaran dan dewasa sebelum waktunya, lalu melemparkannya kembali ke arah saya. Apakah Anda akan bepergian ke Bumi lain? Saya bertanya. Maukah kamu? Marling menjawab, maksud yang jelas adalah bahwa setiap penonton harus menghadapi pertanyaan itu.

Wawancara itu dipersingkat, tetapi alih-alih mengakhirinya, Marling mengundang saya untuk bergabung dengannya dan Cahill di sebuah van yang membawa mereka ke Stasiun Philly's 30th Street, sehingga mereka bisa naik kereta. Perekam saya menangkap setiap hambatan, tetapi juga setiap ide besar yang ditawarkan Marling dan Cahill sebagai tanggapan. Itu adalah karavan eksistensialisme. Ketika kami tiba di stasiun, pasangan itu mengundang saya untuk melanjutkan dan mengikuti mereka, dan sementara Cahill melesat untuk memilah-milah tiket, saya terus berbicara dengan Marling, yang dengan cepat mengungkapkan dirinya sebagai campuran kebijaksanaan dan kemampuan mengajar yang tak pernah puas. Saya akhirnya mengikutinya ke eskalator untuk peron kereta—tidak berbeda dengan eskalator tempat Hap pertama kali menemukan Prairie di Bagian I OA- dan melambaikan tangan. Saya telah diberikan materi yang cukup untuk sebuah cerita pendek.

Dua tahun kemudian, Saya mewawancarai Marling lagi, kali ini dengan Batmanglij , yang mengarahkannya dalam hit Sundance 2011 lainnya, Suara Suaraku , yang juga dia tulis bersama. Namun, wawancara kami dipatok sekitar tahun 2013 2013 Timur , film besar kedua duo bersama dan yang pertama dari Marling untuk memecahkan arus utama Hollywood (itu mendapat dorongan promo yang layak dari distributor Fox Searchlight, dan aktor nama yang dibintangi bersama seperti Ellen Page, Alexander Skarsgård, dan Patricia Clarkson). Film tersebut melibatkan aliran sesat, dengan Marling berperan sebagai operasi penyamaran yang menyelidiki dugaan eko-terorisme. Mewawancarai Marling dan Cahill adalah satu hal, mewawancarai Marling dan Batmanglij adalah hal lain. Mereka menyelesaikan kalimat satu sama lain. Mereka tampaknya memiliki otak yang sama—seperti anak kembar yang lahir menyatu di kepala, dan kemudian dipisahkan, tetapi tetap mempertahankan semua pemikiran, ide, dan cita-cita mereka bersama. Mereka berbicara tentang kesukuan, dan mereka berbicara tentang keaslian, yang menurut Batmanglij sulit ditemukan. Mereka berbicara tentang hidup sebagai freegans to prep (artinya mereka hanya makan makanan yang ditemukan dan dibuang), dan tentang ritual yang tampak kekanak-kanakan dan canggung, tetapi sebenarnya meruntuhkan tembok dan membuka pintu untuk keintiman manusia. (Di Timur , ini adalah permainan memutar botol dan memberi makan satu sama lain; di OA , itulah Gerakan koreografer yang sekarang terkenal, yang bila dilakukan secara kolektif dapat mengirim seseorang ke dimensi lain.)

Meskipun sangat terkesan dan terpesona oleh keterbukaan, kemanusiaan, dan imajinasi yang tampaknya tak terbatas dari Marling, Batmanglij, dan Cahill (yang terakhir tampaknya telah mengambil jalur kreatifnya sendiri), saya selalu merasa bahwa film mereka tidak besar. cukup untuk menampung ide-ide mereka. Dalam setiap kasus, niat ada di sana, kecerdikan ada di sana, dan kejujuran ada di sana, tetapi bahkan setelah mendiskusikan karya dengan para seniman, masih ada perasaan yang mengganggu bahwa waktu berjalan dua jam tidak sesuai dengan cakupannya. otak Marling dan Batmanglij, dan seni menderita sebagai hasilnya. Mereka membutuhkan platform yang lebih besar dan lebih luas dengan lebih banyak ruang untuk ide-ide raksasa. Mereka membutuhkan layanan streaming seperti Netflix, dengan waktu berjam-jam untuk dicurahkan pada mahakarya yang telah mereka bangun: OA , multiverse yang luas dan mengejutkan dari penceritaan yang tak terkendali, yang masih mencapai keintiman yang konsisten dan menyakitkan. Emory Cohen di OA .Netflix

Pada saat rilis Bagian II tahun ini, jurnalis Sophie Gilbert menulis karya yang indah untuk The Atlantic disebut Ketulusan Radikal OA , dan benar-benar tidak ada dua kata yang lebih tepat untuk menunjukkan apa yang dibuat OA jadi sangat istimewa. Di dunia kita saat ini, di mana teror dan algoritme mendorong pikiran tertutup, dan obat penyembuh utama adalah serangan meme yang memberi makan penyakit ironi, menjadi tulus aku s radikal. Dan meskipun kemajuan meningkat, dalam skema besar industri hiburan, OA seperti pawai protes tanpa disadari dari pembuatan film naratif. Bahkan dengan cerita yang lebih beragam muncul, bisnis tetap aman dan serakah. Di bioskop, kami memiliki pemenang Film Terbaik tahun ini tanpa sesuatu yang luar biasa untuk ditawarkan, dan musim panas ini, kecuali satu atau dua judul, setiap blockbuster tentpole adalah regurgitasi dari beberapa merek yang sudah ada sebelumnya. Streaming TV adalah tempat terjadinya perubahan, tetapi tidak ada yang bisa mengklaim visi yang lebih orisinal dan tak kenal takut selain OA-nya. Tidak ada yang bisa mengklaim memiliki dua co-creator yang begitu berani mencapai relung otak mereka dan siap menghadapi ejekan tentang bagaimana momen WTF mereka mungkin dimainkan di layar. Dan tidak ada yang bisa mengklaim bahwa jantungnya yang besar dan berdetak mengilhami gerakan Gerakan literal, dengan penggemar seperti penari Jess Grippo mengorganisir demonstrasi flash-bob di luar Trump Tower, dan menciptakan kembali OA koreografi yang disinkronkan sebagai bentuk protes.

Di akhir Bagian II, Karim, sang penyelidik, akhirnya berjalan ke jendela mawar yang banyak dibicarakan di puncak rumah teka-teki. Dia diberitahu bahwa melihat melalui itu berarti melihat kebenaran dan dia memang melihat melalui itu dan menemukan dirinya menatap panggung suara Netflix. Sekarang, diberikan, OA dimaksudkan untuk dirilis dalam lima bagian, yang semuanya dilaporkan telah ditulis oleh Marling dan Batmanglij. Jadi itu tidak seharusnya berakhir di sini. Tetapi sekali lagi, apa yang saya pilih untuk percaya ketika saya melihat ke belakang adalah bahwa melihat kebenaran berarti melihat dunia kita—dunia nyata, di mana Marling dan Isaacs adalah aktor di lokasi syuting, dan di mana para eksekutif cenderung lebih peduli pada intinya daripada mengetahuinya. orang-orang yang bekerja dengan mereka. OA telah melahirkan banyak sekali penggemar, artinya memang banyak orang yang haus akan ketulusan radikal yang ditawarkan Marling dan Batmanglij, namun ternyata belum cukup. Netflix dikenal karena menginginkan acaranya memiliki musim minimal dan penayangan maksimal.

Pada akhirnya (jika ini memang akhir), OA menawarkan pelajaran hidup melalui, seperti yang dikatakan Marling, lensa sci-fi yang membebaskan. Itu adalah televisi aspirasional dari jenis yang berbeda — tidak mengagungkan lemari penuh dan kapal pesiar mewah, tetapi mengingatkan kita semua tentang nilai duduk bersama, di tempat yang tidak menarik, dan mendengarkan. Saya meminta Anda untuk percaya pada hal-hal yang mustahil, kata OA pada satu titik di Bagian II. Dan kami melakukannya. Untuk membalas budi, tugas kita sekarang adalah mewujudkan pertunjukan yang tampaknya mustahil, namun sangat manusiawi—di sini, dalam dimensi kita.

Artikel Menarik