Utama Politik Mari Hentikan Pertarungan Murah: Wanita Bukan Korban Utama Perang

Mari Hentikan Pertarungan Murah: Wanita Bukan Korban Utama Perang

Seorang anggota Angkatan Udara AS berbaris di Parade Hari Veteran di New York City pada 11 November 2016.Spencer Platt/Getty Images



pil diet over counter terbaik

Banyak suara bergema sepanjang pemilihan presiden 2016—seperti klaim Hilary Clinton bahwa perempuan selalu menjadi korban utama perang. Meskipun sebenarnya hal ini tidak dinyatakan selama kampanye, melainkan pada tahun 1998 di Konferensi Ibu Negara untuk KDRT di El Salvador. Sejak itu telah disahkan sebagai resolusi oleh Dewan Keamanan PBB, dan saya diingatkan akan pernyataan minggu lalu, pada Hari Perempuan Internasional, ketika Perdana Menteri Australia, Malcolm Turnbull, merasa pantas untuk melanjutkan narasi ini, menyatakan perempuan secara tidak proporsional menjadi korban perang. Setiap kali saya mendengar ini, satu pertanyaan langsung muncul di benak saya:

Apakah Anda bercanda?

Sekarang, saya tentu saja orang terakhir yang tersinggung dengan hal-hal yang dikatakan orang-terutama politisi, tetapi ini membuat saya marah. Seringkali, kita mendengar hal-hal yang sangat konyol, lucu. Ini melewati titik itu. Ini adalah jenis omong kosong sinis, pandering terburuk, karena bahkan jika kita berbicara hanya tentang abad ke-20, itu merendahkan pengorbanan jutaan pria untuk tujuan mencetak poin brownies politik dengan kerumunan feminis. Dan fakta bahwa tidak ada seorang pun di media arus utama yang menentang pernyataan konyol seperti itu adalah kelalaian tugas.

Tidak ada keraguan bahwa perempuan menderita selama perang, tetapi menyebut mereka sebagai korban utama—atau mengatakan bahwa mereka menderita secara tidak proporsional—bukanlah perspektif yang berbeda. Itu bohong. Dalam konflik-konflik besar abad ke-20, sebagian besar wanita berada di rumah dalam kedamaian dan keamanan yang relatif, sementara pria berada di garis depan. Wanita memang harus mengambil bagian, mencari nafkah untuk diri mereka sendiri dan merawat anak-anak mereka, tetapi prialah yang terbunuh. Jadi di sini Anda memiliki upaya lain untuk meminimalkan penderitaan laki-laki, sambil menempatkan perempuan di puncak hierarki penindasan yang dirasakan.

Ini bukan hanya tentang fakta bahwa jutaan orang tewas dalam perang abad ke-20. Mereka menjadi sasaran beberapa kondisi medan perang yang paling mengerikan—jenis kematian yang tidak diinginkan oleh musuh terburuknya. Cara manusia dikorbankan oleh atasannya hingga puluhan ribu sekaligus membuat mereka tidak lebih dari umpan meriam dalam sejumlah konflik. Dan kemudian ada hal-hal pribadi, bagian sebenarnya dari perang yang tidak Anda lihat di berita atau dengar di kelas sejarah karena terlalu mengerikan dan grafis. Dengarkan karya Dan Carlin yang luar biasa Sejarah Hardcore podcast, dan Anda akan mendengar kisah perang yang tidak masuk ke buku teks:

Orang-orang yang meninggal karena tersedak gas klorin dalam Perang Dunia I.

Orang-orang yang jatuh ke dalam kawah kerang, tidak bisa keluar karena lumpurnya begitu dalam dan berlendir, dan memohon kepada rekan-rekan mereka untuk menembak mereka sebelum mereka tenggelam karena hujan yang semakin deras.

Orang-orang yang ditelanjangi selama musim dingin Rusia dan disemprot, dibiarkan mati di jalan. Para prajurit yang menemukan mereka bertanya-tanya mengapa ada es di jalan, hanya untuk melihat wajah-wajah mati menatap mereka.

Orang-orang yang begitu lelah berperang karena artileri konstan Perang Dunia I sehingga mereka tidak bisa melanjutkan dan ditembak karena pengecut.

Laki-laki, seperti kakek saya, ditahan sebagai tawanan perang di tempat-tempat seperti Changi, yang—jika mereka beruntung—berjalan keluar sebagai kerangka.

Orang-orang di Rusia, dikirim ke depan dalam gelombang tanpa senapan, diperintahkan untuk mengambil senjata dari orang mati.

Jepang di Iwo Jima, dibiarkan sendiri tanpa dukungan untuk menahan Sekutu sebaik mungkin. Mereka diharapkan oleh kepemimpinan mereka untuk mati sampai orang terakhir.

Pria yang berusaha mundur dari garis depan sejumlah konflik, mencengkeram jeroan yang tumpah dari perut mereka.

Pertempuran Verdun selama Perang Dunia I melihat sekitar 750.000 korban selama 299 hari. Itu rata-rata 70.000 pria sebulan—semuanya dalam keadaan yang paling mengerikan. Itu mungkin yang paling dekat kita pernah datang ke neraka di bumi. Pertempuran Stalingrad dalam Perang Dunia II menelan lebih dari satu setengah juta korban. Selama kampanye Timur, para prajurit tentara Jerman bahkan tidak dilengkapi dengan pakaian musim dingin, karena komando tinggi tidak ingin mereka percaya bahwa itu akan menjadi pertarungan yang berlarut-larut dan berlarut-larut. Mereka bertempur di tengah musim dingin Rusia—salah satu tempat terdingin di Bumi— dalam seragam musim panas.

Dan ini belum lagi apa yang dialami banyak pria ketika mereka pulang dari perang. Berapa banyak veteran terluka dibiarkan membusuk dalam kondisi mengerikan di rumah sakit VA? Lahir pada Empat Juli hanyalah gambaran dari kesengsaraan yang harus dialami banyak orang. Masyarakat dan pemerintah memberi tahu manusia bahwa mereka perlu menjadi pahlawan—tetapi ketika mereka pulang, terluka dan hancur, mereka diperlakukan lebih buruk daripada anjing liar. Tingginya tingkat bunuh diri mantan anggota militer sangat memprihatinkan, dan akhirnya mendapat pengakuan melalui media sosial.

Ada juga fakta bahwa kebanyakan pria tidak memiliki keinginan untuk berperang. Sepanjang abad ke-20 dan sejarah pada umumnya, sementara banyak pemuda bergabung dengan pasukan militer untuk mencari petualangan dan kepahlawanan, lebih banyak lagi yang wajib militer bertentangan dengan keinginan mereka. Ketika Inggris kehabisan tentara selama Perang Dunia I, kampanye bulu putih dilembagakan, di mana pria yang tidak mendaftar dipermalukan oleh wanita yang memasukkan bulu putih ke jaket mereka di depan umum. Para wanita mengikuti kampanye dengan penuh semangat sehingga bahkan remaja laki-laki dan tentara yang sedang cuti di rumah dari garis depan mendapati diri mereka dihadiahi bulu-bulu. Contoh yang sangat menyakitkan adalah ketika seseorang dipresentasikan kepada Pelaut George Samson yang sedang dalam perjalanan dengan pakaian sipil ke resepsi publik untuk menghormatinya. Samson telah dianugerahi Victoria Cross—penghormatan tertinggi di Inggris—untuk keberanian dalam kampanye Gallipoli.

Banyak pria pergi berperang hanya karena mereka merasa itu adalah tugas mereka. Karena dunia atau cara hidup mereka dalam bahaya, keluarga mereka harus dilindungi, dan karena mereka laki-laki—dan itulah yang dilakukan laki-laki. Jadi, mendengar politisi pendulang merendahkan ingatan dan pengorbanan mereka dan menjadikannya tentang perjuangan perempuan? Itu tidak terhormat dan tidak bisa dimaafkan. Setidaknya ketika Hillary Clinton melakukannya, dia adalah Ibu Negara. Untuk Perdana Menteri Australia untuk mengatakannya—terutama ketika begitu banyak narasi nasional kita adalah tentang pengorbanan tentara kita dalam konflik abad ke-20—menunjukkan bahwa dia lebih dari senang untuk memperdagangkan prinsip demi dorongan dalam jajak pendapat.

Untuk politisi lain yang merasa ingin menjual pengorbanan tentara mereka dalam upaya membuat diri mereka populer di kalangan feminis kiri: jangan.

Pete Ross mendekonstruksi psikologi dan filosofi dunia bisnis, karier, dan kehidupan sehari-hari. Anda dapat mengikutinya di Twitter @prometheandrive.



Artikel Menarik