Utama Hiburan Rekap Final ‘Law & Order: SVU’ Musim 18: Benson dan Barba Melawan Dunia

Rekap Final ‘Law & Order: SVU’ Musim 18: Benson dan Barba Melawan Dunia

Raul Esparza sebagai A.D.A. Rafael Barba dan Mariska Hargitay sebagai Letnan Olivia Benson.Michael Parmelee/NBC



Melalui investigasi pemerkosaan dan pembunuhan yang sangat mengganggu, akhir musim dua jam dari SVU pindah ke beberapa wilayah berbahaya dengan memeriksa isu-isu panas saat ini dari imigrasi ilegal dan semua emosi yang ditimbulkan oleh topik ini.

Untuk memecahkan kasus ini, baik Letnan Benson dan ADA Barba menemukan kompas moral mereka sangat tertantang.

Episode dibuka dengan tiga pria bertopeng di tengah meneror keluarga Muslim di dalam restoran milik keluarga. Para penyusup memperkosa kedua anak perempuan dewasa itu kemudian membunuh salah satu dari mereka, sementara juga membunuh kepala keluarga. Mereka membuat alasan mereka untuk serangan keji itu jelas dengan meninggalkan pesan cat semprot di belakang, membaca Muslim Harus Mati.

Melacak bukti Benson dan tim menemukan bahwa ada orang lain di gedung selama mengamuk dan mereka dengan cepat mengetahui bahwa itu adalah Yusef, yang saudara perempuannya Maya mengelola restoran bersama suami dan putrinya. Dia mengakui kepada detektif bahwa dia awalnya tidak maju karena dia berada di negara itu secara ilegal, dan dia gay, yang berarti jika dia dideportasi dia kemungkinan akan dibunuh.

Setelah sedikit meyakinkan dan beberapa jaminan bahwa pasukan SVU tidak akan membiarkan dia dideportasi, Yusef mengakui bahwa dia dapat mengidentifikasi salah satu penyerang – mantan karyawan restoran bernama Hector Ramirez.

Sayangnya, begitu saja, Yusef diciduk petugas Imigrasi dan Bea Cukai, yang dengan cepat mendeportasinya.

Dengan satu-satunya saksi mereka pergi, Benson memutuskan untuk mengambil rute lain untuk sampai ke Hector; dia bersandar pada istrinya, Soledad untuk mengatakan bahwa Hector tidak bersamanya pada malam kejadian. Soledad menolak untuk bekerja sama sehingga Benson memainkan tangannya dan mengancam Soledad, yang merupakan ilegal dari El Salvador, dengan deportasi. Saat dia menelepon, Soledad menyerah dan mengatakan bahwa Hector tidak bersamanya malam itu, jadi sekarang dia tidak memiliki alibi.

Kemudian, bersama dengan membuat Hector mengakui bahwa dia ada di sana malam itu, para detektif juga memintanya untuk menunjuk kaki putihnya, yang merupakan dua rasis yang mengoceh bernama Mitchell dan Steven. Hector mengatakan bahwa dia ada di sana, tetapi dia hanya pergi untuk merampok tempat itu, bahwa dua pria lainnya bertanggung jawab atas pemerkosaan dan pembunuhan anggota keluarga.

Setelah Hector bersaksi di depan dewan juri, dia ditembak mati di luar gedung pengadilan oleh supremasi kulit putih lainnya.

Dengan satu saksi dideportasi dan yang lainnya tewas, kasus terhadap dua tersangka lainnya sangat lemah…. sampai Maya tiba-tiba teringat melihat wajah Mitchell dan Steven pada malam penyerangan itu. Di tempat saksi dia bersaksi bahwa dia tidak memberikan informasi ini pada awalnya karena para pria mengancam akan kembali dan membunuhnya jika dia mengatakan sesuatu, tetapi sekarang dia merasa cukup kuat untuk melakukannya.

Kemudian dia menjatuhkan bom, saat masih duduk di depan ruang sidang yang penuh sesak, dia bilang dia memberi tahu Benson bahwa dia melihat wajah pria dan bisa mengidentifikasi mereka beberapa minggu sebelum kematian Hector.

Ketika Benson memberi tahu Barba bahwa hal seperti itu tidak terjadi, dia semacam mendorong Benson untuk mengatakan bahwa itu terjadi - demi menyingkirkan dua pria yang melakukan pemerkosaan dan pembunuhan.

Ada beberapa momen menegangkan saat Benson mengambil sikap – apakah dia akan berbohong atau tidak? Dia tidak.

Benson memutuskan untuk mencoba mengatasi ini, menggunakan metode yang baru saja dia gunakan – mengejar istri salah satu terdakwa. Wanita itu mengambil sikap dan menghancurkan alibi suaminya, yang kemudian meledak dengan kekerasan di pengadilan, sehingga menyegel nasib kedua terdakwa.

Sensasi kemenangan yang diperjuangkan dengan susah payah berumur pendek untuk Benson dan Barba namun ketika Chief Dodds menunjukkan dan memberi tahu mereka bahwa sebuah masjid di East Harlem baru saja dibom, menyebabkan lima orang tewas. Kebencian diam memenuhi ruangan.

Dalam dua jam seperti film ini, ada banyak bagian yang bergerak – kasus pemerkosaan dan pembunuhan yang menyebabkan semua orang, dengan caranya sendiri, mempertanyakan kepemimpinan pemerintah, mengomentari konsep kota perlindungan, menjelajahi iklim ketegangan rasial saat ini di AS, dan mungkin yang paling penting, setiap individu menilai apa yang ingin dia lakukan secara pribadi untuk tetap berada dalam parameter etika yang telah mereka tetapkan untuk diri mereka sendiri.

Contoh kasus adalah tindakan Barba. Sangat aneh bahwa dia akan mendorong Benson untuk berbohong tentang interaksinya dengan Maya. Tapi, Barba, seperti yang dia katakan dengan bangga di masa lalu, dan selama ini, adalah seorang Kuba-Amerika. Apakah penilaiannya sedikit kabur dalam menuntut kejahatan rasial ini dan orang-orang ini? Mungkin, mungkin tidak, tapi apa pun alasannya, ini tampak sedikit di luar sifatnya. Namun, dalam episode baru-baru ini dia mengakui beberapa transaksi mundur untuk menghukum klien - dan dia diskors karena itu. Sulit dipercaya bahwa dia dengan sadar akan menempuh jalan itu lagi. Jadi demi melestarikan Barba yang kita semua kenal dan cintai, mari kita asumsikan kasus ini dan kekejamannya, bersama dengan pernyataan yang ingin dia buat, yang mendorongnya bahkan menyarankan hal seperti itu .

Dan bagaimana dengan Benson? Kita semua tahu bahwa berbohong bukanlah sesuatu yang dia ingin lakukan, tetapi ada sepersekian detik di mana Anda pikir dia mungkin akan melakukannya, bukan? Itu cukup melegakan ketika dia tidak melakukannya.

Tapi, berperan sebagai advokat iblis di sini, ada saat selama semua ini ketika Benson bisa saja berbohong untuk membantu kasus ini. Pikirkan tentang ini — Jika dia tahu dia akan benar-benar mengancam Soledad dengan deportasi bahkan sebelum dia membawa Soledad ke kantornya, dia bisa mengatur panggilan telepon itu agar terlihat seperti dia menelepon ICE. Anda tahu, mengatur panggilan palsu ke ICE di mana anggota regu SVU yang sebenarnya ada di ujung telepon. Itu sepertinya lebih sesuai dengan Benson yang kita kenal, bukan?

Adegan itu tampak agak terlalu berbelit-belit mengingat Benson baru saja mengejar agar Yusef tidak dideportasi. Jadi dia ingin mencegah satu orang dideportasi untuk membantu kasusnya tetapi tidak ragu untuk mendeportasi ibu ini? Oh ya, dia mengancam deportasi Soledad untuk membantu kasusnya. Jadi sepertinya setiap tindakannya adalah tentang kasusnya, yang lainnya terkutuk. Kita semua tahu bahwa Benson bekerja keras untuk membuat sebuah kasus dan bahwa dia marah tentang apa yang terjadi pada keluarga Muslim ini, tetapi agak sulit untuk percaya bahwa ini adalah rute yang akan dia tempuh untuk mendapatkan apa yang dia butuhkan untuk mendapatkan keyakinan.

Setidaknya tidak ada lapisan gula dari kebencian apa pun di episode ini. Ketika salah satu pembunuh/pemerkosa mengatakan, dan dengan bangga, orang Meksiko menyukai tequila dan pemerkosaan. Tanyakan saja kepada presiden, sepertinya tidak terlalu sulit untuk memahami bagaimana kami sampai di sini.

Dan, elemen lain yang sama sekali tidak kacau adalah premis yang mendasari episode ini – bahwa ada kekacauan di negara ini dan sayangnya ini tampaknya menjadi normal baru.

Seperti dalam hidup, tidak ada kesimpulan yang rapi untuk episode ini SVU . Baris terakhir tentang pengeboman masjid menunjukkan bahwa sayangnya inilah dunia yang kita tinggali sekarang.

Semua ini dapat diperiksa dengan jutaan cara yang berbeda dan semuanya adalah pengingat yang menyakitkan bahwa saat ini, di zaman sekarang ini, tidak ada kedamaian. Kebencian benar-benar ada.

Melihatnya secara keseluruhan, bisa dikatakan tema musim 18 SVU tampaknya telah berpusat di sekitar isu-isu etika dan moralitas dan pergeseran paradigma yang jelas di bidang-bidang ini yang terus berkembang seiring berjalannya waktu. Ini adalah topik yang sulit untuk didiskusikan, tetapi kita harus melakukannya jika ada harapan untuk masa depan. Dan, jika ada satu hal yang 18 musim SVU telah mengajari kita, bahwa selalu ada ruang untuk harapan.

Jadi, untuk saat ini, ini sudah berakhir untuk musim 18 18 Hukum & Ketertiban: SVU . Ke musim 19.



Artikel Menarik