Utama Politik Kenneth Thompson, Jaksa Wilayah Kulit Hitam Pertama Brooklyn, Meninggal pada Usia 50

Kenneth Thompson, Jaksa Wilayah Kulit Hitam Pertama Brooklyn, Meninggal pada Usia 50

Brooklyn DA Kenneth Thompson(Foto: DON Emmert/AFP/Getty Images)



Lima hari setelah dia mengumumkan akan mengambil cuti untuk melawan kanker, Jaksa Wilayah Brooklyn Ken Thompson—pengacara distrik Afrika-Amerika pertama di wilayah itu—meninggal di rumah sakit pada usia 50, keluarganya mengumumkan malam ini.

Thompson mengumumkan penyakitnya dan keberangkatannya yang akan datang dari jabatannya Selasa lalu, meskipun dia tidak mengungkapkan kapan atau berapa lama dia akan meninggalkan posisinya, atau seberapa parah penyakitnya. Dia mengatakan bahwa Asisten Kepala Eric Gonzalez akan mengambil alih selama ketidakhadirannya.

Keluarga Thompson mengatakan pengaturan pemakaman akan menyusul. Dia meninggalkan istrinya selama 17 tahun, Lu-Shawn Thompson; dua anaknya, Kennedy dan Kenny; dan ibu, ayah, saudara laki-laki dan perempuannya.

Dengan berat hati, keluarga Jaksa Wilayah Brooklyn Ken Thompson mengumumkan bahwa Jaksa Wilayah meninggal dunia hari ini setelah berjuang keras melawan kanker, kata keluarganya dalam sebuah pernyataan.

Gonzalez mengatakan dia dan tim eksekutif akan memimpin kantor dan melaksanakan visi dan inisiatif Thompson.

Dengan penyesalan yang dalam dan kesedihan yang luar biasa saya umumkan berpulangnya D.A. Ken Thompson, katanya dalam sebuah pernyataan. Dia adalah seorang raksasa di antara mereka yang berusaha untuk mereformasi sistem peradilan pidana dan kita semua memiliki hak istimewa untuk bekerja di bawah kepemimpinan transformatifnya selama tiga tahun terakhir ini, katanya.

Thompson pertama kali menjadi terkenal pada tahun 2013 ketika ia mengalahkan pemegang jabatan 22 tahun Charles Hynes untuk menjadi jaksa wilayah Brooklyn. D.A. yang baru adalah bagian dari mesin politik Central Brooklyn yang dipimpin oleh Anggota Kongres Hakeem Jeffries dan mantan Anggota Dewan Una Clarke.

Dia dikenal karena mendirikan model Unit Peninjauan Hukuman yang bergerak untuk mengosongkan atau mendukung pencabutan hukuman 21 orang yang secara salah dihukum karena pembunuhan dan pelanggaran lainnya oleh Hynes dalam tiga tahun. Dan pada tahun 2014, ia menerapkan kebijakan untuk tidak menuntut penangkapan kepemilikan mariyuana tingkat rendah untuk menyelamatkan kaum muda dari membangun catatan kriminal.

Tapi Thompson mengalami masalah ketika penyelidik menuduhnya membuat mereka dari tugas pribadi atas namanya. Dia juga ditampar dengan denda $ 15.000 dari Dewan Konflik Kepentingan kota karena menggunakan dana kantor untuk membiayai makanan pribadinya.

Dan meskipun dia dipuji oleh gerakan Black Lives Matter ketika dia mengamankan dakwaan dan keyakinan Petugas Peter Liang atas pembunuhan warga kulit hitam Brooklyn Akai Gurley, keluarga Gurley dan pejabat terpilih kulit hitam mengutuknya ketika dia merekomendasikan Liang menjalani masa percobaan sebagai pengganti waktu penjara .

Sebelum terpilih sebagai jaksa wilayah, Thompson menjabat sebagai mantan jaksa federal di Distrik Timur New York. Dia adalah anggota tim yang menuntut mantan Perwira Justin Volpe dalam pemukulan dan penyiksaan 1997 terhadap imigran Haiti, Abner Louima.

Dia juga ikut mendirikan perusahaannya sendiri, di mana dia mewakili para korban diskriminasi kehamilan dan orang-orang yang mengalami prasangka yang melanggar hukum karena ras, jenis kelamin, usia, agama, atau orientasi seksual. Dia juga bekerja dengan anggota Kongres dan pendeta untuk meyakinkan Departemen Kehakiman AS untuk membuka kembali penyelidikan atas pembunuhan tahun 1955 terhadap Emmett Till yang berusia 14 tahun di Mississippi.

Walikota Bill de Blasio dan istrinya, First Lady Chirlane McCray, mengatakan Thompson adalah seorang pejuang reformasi. De Blasio memerintahkan semua bendera diturunkan menjadi setengah tiang untuk menghormati Thompson.

Dengan kehidupan dan janji yang dipotong terlalu pendek, kota kami diberkati dengan sedikitKenKomitmen tak tergoyahkan terhadap keadilan dan upayanya yang tak tertandingi untuk sistem yang lebih adil bagi semua orang yang dia layani, kata de Blasio dan McCray dalam sebuah pernyataan.

Gubernur Andrew Cuomo juga mengatakan dia akan mengarahkan semua bendera ke setengah staf pada hari Senin sebagai penghargaan untuk warisan Thompson.

Dia memuji Thompson karena membuat sejarah sebagai jaksa wilayah kulit hitam pertama di Brooklyn dan mencatat bahwa dia bekerja dengan Jaksa Agung Loretta Lynch di Distrik Timur New York sebelum mendirikan firma hukum yang berfokus pada keadilan sosial dan memerangi diskriminasi.

Saya sangat sedih mengetahui meninggalnya Jaksa Distrik Brooklyn Ken Thompson secara tiba-tiba setelah berjuang melawan kanker, kata Cuomo dalam sebuah pernyataan. Ken adalah seorang pegawai negeri yang berdedikasi yang mewujudkan prinsip-prinsip hukum tertinggi, dan kehadirannya yang agung akan sangat dirindukan.

Pengacara Publik Letitia James menyampaikan belasungkawa kepada keluarga Thompson dan menyebut Thompson sebagai pejuang keadilan yang hebat.

Jaksa Wilayah Ken Thompson berkomitmen untuk membawa keadilan ke Brooklyn, dan membuat wilayah kami lebih aman dan lebih adil untuk semua, kata James dalam sebuah pernyataan. Dia tetap setia pada komitmennya sampai saat-saat terakhirnya, dan kita semua harus melanjutkan warisannya dengan bekerja untuk New York yang lebih adil.

Cerita ini telah diperbarui untuk menyertakan pernyataan dari Walikota Bill de Blasio dan Ibu Negara Chirlane McCray.



Artikel Menarik