Utama Gaya Hidup I Was 19, Magang Musim Panas Pertama Perawan dan Penthouse

I Was 19, Magang Musim Panas Pertama Perawan dan Penthouse

Edisi pertama dari Penthouse .



pencarian telepon terbalik sepenuhnya gratis

Ibuku menyuruhku melakukannya. Awalnya, saya merasa ngeri dengan sarannya agar saya magang di majalah porno, tetapi segera perasaan itu berubah menjadi rasa ingin tahu yang menggelitik. Putri sahabatnya bekerja di Penthouse —sayangnya, satu-satunya koneksi keluarga saya ke dunia penerbitan New York. Ibu saya menggambarkan pekerjaan itu sebagai kaki di pintu. Saya dengan bingung merenungkan kemungkinan yang ditawarkan oleh pengalaman ini—secara editorial dan, mungkin, lebih jauh lagi.

Sekarang, ketika dunia kuno pornografi cetak diam-diam bergerak melalui apa yang disebut banyak orang sebagai senja, saya melihat kembali musim panas 1988, musim panas yang saya alami. Penthouse magang pertama (dan, pada saat itu, satu-satunya).

Setiap pagi, ayah saya dan saya akan bepergian bersama dari pinggiran kota Long Island. Dia akan menurunkanku di Penthouse kantor di Broadway dan kemudian menuju crosstown untuk pekerjaannya yang terhormat di PBB.

Hari pertama saya, saya mengenakan rok dan blus yang ditekan, meskipun ketika saya keluar dari lift ke koridor yang digantung dengan poster berbingkai Hewan Peliharaan telanjang di lutut Bob Guccione, saya bertanya-tanya apakah kode berpakaian itu bukan apa-apa. Pemimpin redaksi memandang saya seolah-olah saya adalah Putri Salju yang terbang ke sarang kejahatannya. Saya yakin dia dapat membedakan, dengan penglihatan sinar-X pembuat pornografinya, bahwa saya masih perawan.

Peter setengah baya, dengan rambut gelap dan menipis, meskipun fitur terkuatnya adalah giginya, yang sangat bengkok, memberinya ancaman keriting ketika dia tersenyum padaku. Dia membawa saya ke sekitar tepi bilik sempit dan memperkenalkan saya kepada semua orang di staf, yang kebanyakan adalah wanita. (Untuk merasionalisasi pekerjaan mereka, mereka terus-menerus mengutip Amandemen Pertama, dengan gembar-gembor Alkitab yang benar.) Beberapa tampak acuh tak acuh terhadap kehadiran saya, sementara yang lain memandang saya dengan prihatin, seolah-olah mereka menyaksikan akhir dari masa kanak-kanak saya yang sehat.

Sebagian besar waktu saya dihabiskan untuk membaca tumpukan lumpur, yang terdiri dari cerita pendek yang aneh dan ditulis dengan buruk, biasanya sci-fi, di mana ukuran wanita lebih banyak dijelaskan daripada karakter atau alur cerita. Lalu ada yang terkenal Penthouse Surat forum—petualangan seksual, nyata atau imajiner, dari pria biasa. Membungkuk di atas meja saya, saya menemukan diri saya lebih dari sedikit terangsang oleh terjun pertama saya ke permainan kata libido. Favorit saya adalah anak laki-laki rumput yang diberkahi dengan baik yang, dengan beberapa dorongan dalam, mencairkan ibu rumah tangga yang angkuh. Saya juga menyukai tukang pos dan wanita sehat di rutenya yang menjilat prangkonya (dan banyak lagi). Editor Forum adalah gadis berambut besar yang pandai bicara, suka mengunyah permen karet, yang hampir setiap hari memakai celana spandeks. Dia mencoret kalimat dengan pensil merah di antara tawa dan meledakkan gelembung Bubblicious. Di ujung lain spektrum adalah editor penyalin yang bijaksana dan bungkam yang membiarkan saya mengoreksi setiap artikel kecuali Forum, seolah-olah ini akan menjaga kemurnian saya yang cepat berlalu.

Penghinaan seksual, segera saya temukan, terjadi begitu saja di antara rekan kerja; sepertinya tidak ada yang menyadari betapa dalam isi majalah itu telah merasuki jiwa kita. Setelah salah satu makan siang martininya, pemimpin redaksi tersandung ke bilik saya dan berkata, Bolehkah saya masuk ke kotak Anda? Tentu, saya menarik napas, menguji seksualitas saya yang sedang berkembang, ayo. Kemudian di minggu itu, dia memberi saya koleksi cerita Susan Minot, Nafsu dan Cerita Lainnya , sebagai hadiah. Saya tersenyum manis — kepolosan saya ini, saya segera mencatat, memiliki cap tertentu di sekitar Penthouse kantor. Keperawanan saya sangat jelas; itu sama aneh dan langkanya dengan hewan yang hampir punah dan tampaknya membuat semua orang diliputi ambivalensi apakah akan melestarikannya atau membunuhnya. Memegang Nafsu ke dada saya, saya mengatakan kepada Peter bahwa saya akan membacanya.

Secara alami, dalam suasana yang meningkat ini, saya jatuh cinta pada rekan kerja. Dia adalah pria paling lembut dan paling bingung di kantor: Bob, redaktur pelaksana. Aku memimpikannya tanpa henti, membayangkan kami dalam berbagai pose yang tidak nyaman, biasanya melibatkan mejanya, ujung-ujungnya yang tajam menusuk pinggulku dengan kenikmatan yang menyakitkan. Bob pernah bekerja di Penthouse selama bertahun-tahun, meskipun dia jelas masih gelisah dengan isi majalah itu. Ketika saya akan mengetuk pintunya untuk memberi tahu dia bahwa ibu atau tunangannya sedang menelepon, lipatan tengah tak terhindarkan tergeletak di mejanya. Bob memeriksa setiap foto apakah ada bercak dan ketidakkonsistenan, tetapi ketika mata kami bertemu, wajahnya memerah karena malu. Naksir saya pasti berumur pendek: Saya membalik halaman pada Bob, karena saya memiliki banyak skenario beruap di majalah.

Saya membawa pulang edisi Juli untuk ditunjukkan kepada orang tua saya. Ibuku melewati lipatan tengah dengan anggukan, meskipun wajahnya menunjukkan ekspresi jijik murni. Jelas, sampai sekarang, dia tidak mengetahui isi majalah yang sebenarnya. Membaca sekilas halaman, dia menggambarkan apa yang dia lihat di sana sebagai sesuatu yang nakal, seolah-olah— Penthouse adalah anak yang tidak patuh yang membutuhkan hukumannya. Membalik ke belakang, dia memilih artikel yang serius. Lihat betapa tebalnya, ayah saya menyela, menambahkan, Banyak iklan bulan ini. Aku terkekeh melihat lidah ayahku yang terpeleset, yang sepertinya tidak diperhatikan ibuku.

Setelah makan malam, aku menyimpan majalah itu di bawah tempat tidurku. Penthouse pantas mendapatkan ruang yang gelap, berdebu, dan penuh rahasia, meskipun orang tua saya menerima pornografi secara aneh. Setiap malam, saya membukanya lebar-lebar ke tengah, memperlihatkan tiga staples logam yang menahan halaman. Hewan Peliharaan, dengan rambut berbulu sempurna mereka, tampak berkoar-koar dalam ekstasi yang hening, bibir mereka yang terbuka memperlihatkan sedikit gigi atau lidah. Kuku mereka panjang dan dicat dengan sempurna, tidak seperti potongan bekas gigitan saya yang menutupi kilau keren majalah, mencoreng halaman. Payudara mereka tampak mengembang, seperti balon air yang hampir meledak, dan pudenda mereka bengkak dan dicukur menjadi gumpalan tipis bulu halus berbentuk hati. Saya merasa jijik sekaligus terpesona dengan kesempurnaan pornografi ini. Saya mencoba untuk mencerminkan mata kamar tidur mereka yang murung dan bibir yang terbuka sebelum saya pergi tidur di tempat tidur kembar saya.

Di tempat kerja, selama jam makan siang, saya mulai mengecat kuku saya—Lickety Split and Transpire, warna pilihan saya. Saya tahu para feminis di kampus saya benar-benar tidak bercukur dan akan menganggap saya pengkhianat karena mengambil pisau cukur, tetapi saya tidak peduli. Saya bercukur, dengan alasan bahwa kepercayaan kutu buku mereka tidak begitu menggembirakan seperti kulit mulus saya, yang saya rawat sebagai persiapan untuk pencabutan kelopak saya yang akan datang.

Pada hari terakhir saya di Penthouse , pemimpin redaksi memberi saya hadiah perpisahan: pin abalon oval dengan perak yang masih saya miliki tetapi tidak pernah saya pakai. Ini, katanya, biarkan aku memakaikannya untukmu. Saat dia mengirim pin tajam melalui blusku, aku merasakan tusukan kecil yang menyengat saat mengenai kulitku dan getaran yang menyenangkan saat dia meletakkan tangannya di dadaku. Aku membalas senyumnya dengan sopan. Kepolosan saya saat itu memiliki sisi ironis, mengetahui. Kemudian, ketika saya melepas blus saya, saya melihat bahwa tusukan peniti Peter telah menarik sedikit darah—bukan hal yang merangsang dari surat Forum, tapi, saya pikir, itu adalah permulaan.



Artikel Menarik