Utama Seni Bagaimana 'Beauty and the Beast' Menjadi Metafora yang Memilukan untuk AIDS

Bagaimana 'Beauty and the Beast' Menjadi Metafora yang Memilukan untuk AIDS

Howard AshmanPoster pertunjukan di teater



game nfl amazon prime 2019

Howard disebut oleh Roy Disney sebagai Walt lain.

Don Hahn, produser Disney legendaris di balik film-film seperti Si cantik dan si buruk rupa dan Raja singa , sedang berbicara tentang Howard Ashman .Bagi kami, dan bagi generasi kami, dia adalah tipe Walt Disney.

Sulit untuk melebih-lebihkan dampak luar biasa yang dimiliki Howard Ashman, penulis naskah dan penulis lirik kelahiran Baltimore, pada apa yang akan menjadi era animasi Disney yang paling membanggakan. Ashman menyumbangkan lirik yang tajam dan cerdas yang membantu membuat Putri Duyung Kecil, Si Cantik dan Si Buruk Rupa dan Aladin sama menyenangkannya bagi orang dewasa seperti halnya bagi anak-anak, tetapi di balik layar, Ashman juga bekerja sebagai pendongeng dan produser, secara diam-diam mendefinisikan ulang cara animasi dan musik akan dipasangkan untuk tahun-tahun mendatang.

Pada 1980-an, Disney mulai mengarahkan ke film aksi langsung—tim animasi diusir dari kampus utama studio Burbank ke kamp sementara gudang dan trailer di Glendale. Kuali Hitam pada tahun 1985 telah menjadi bom kolosal, dan meskipun Detektif Tikus Hebat telah sukses moderat di box office, itu diungguli oleh cerita animasi bertema tikus lainnya, Ekor Amerika, dari mantan animator Disney yang berubah menjadi saingan Don Bluth.

Masukkan Howard Ashman, kiri panggung, dengan Alan Menken.

Keduanya pernah bekerja sama, lirik dan musik, di musikal Broadway Toko Kecil Horor s (yang diarahkan oleh Ashman dan untuk itu dia juga menulis bukunya). Mereka diberi kesempatan untuk menulis musik dan lirik untuk cerita tentang putri duyung yang telah dikembangkan di Disney sejak tahun 1930-an dan yang setelah sukses Siapa yang Membingkai Roger Rabbit, mereka telah memutuskan akan menjadi musikal.

Inovasi besar pertama Ashman adalah mencari Broadway dan menciptakan genre baru lagu Disney: nomor I Want.

Tidak pernah ada nomor 'Saya ingin' sebelumnya dalam film Disney, kata Menken, dalam sebuah wawancara dengan EW . Selanjutnya semua orang di Disney akan bertanya, 'Di mana momen yang saya inginkan?' Tapi itu adalah momen penting di mana Anda melibatkan penonton dalam pencarian karakter sentral sehingga Anda tahu apa yang Anda inginkan.

dalam sebuah wawancara arsip dari film dokumenter Bangun Tidur Kecantikan , Ashman menjelaskan: Di hampir setiap musik yang pernah ditulis, ada tempat, biasanya lagu ketiga di malam hari—terkadang yang kedua, terkadang yang keempat. Wanita terkemuka biasanya duduk di atas sesuatu — tunggul pohon di Brigadoon , di bawah pilar Covent Gardens di Nyonya Adilku , atau tempat sampah di Toko Kecil Horor— tetapi wanita terkemuka duduk di atas sesuatu dan bernyanyi tentang apa yang dia inginkan dalam hidup. Dan penonton jatuh cinta padanya dan kemudian mendukungnya untuk mendapatkannya sepanjang malam.

Lagu I Want terus menjadi lagu utama putri Disney. Mulan menyanyikan Reflection, Tiana's Almost There, dan Moana's How Far I'll Go adalah warisan dari keputusan Ashman untuk menggantungkan Ariel di bawah batu karang dan bernyanyi tentang keinginan untuk berada di tempat orang-orang berada.

Dia harus dudukDisney



Kami bercanda digunakan untuk memanggil ['Bagian dari Dunia Anda'] 'Somewhere That Wet', seperti 'Suatu Tempat yang Hijau' [dari Toko Kecil Horor ], kata Menken.

Pemahaman mendasar Ashman tentang hubungan antara musikal Broadway dan animasi menginformasikan setiap aspek karyanya, mulai dari mendorong hingga pemeran aktor dari dunia teater musikal seperti Jodi Benson dan Paige O'Hara, hingga menggunakan liriknya sebagai alat untuk memajukan plot. Lagu-lagu Ashman bukanlah jeda dua menit dari cerita; mereka adalah cerita.

Saya pikir jika Anda melihat Si cantik dan si buruk rupa , tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa Howard benar-benar merevolusi apa yang kami lakukan, Hahn mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Den of Gee untuk . Apakah kita memiliki sutradara yang hebat? Benar. Apakah kita memiliki pengarah seni, seniman, dan animator yang hebat? Benar. Tapi mengajari kami cara bercerita dalam musik…

Contoh kasus: pembukaan tujuh menit ambisius dari Beauty and the Beast di mana Belle memperkenalkan penonton ke kota provinsinya, penjahat cerita, sahabat karibnya, ayahnya, dan karakter fundamentalnya berjuang semua dalam satu lagu. Ashman pernah begitu yakin bahwa jumlah yang ambisius akan membuatnya dan Menken dipecat bahwa dia tidak ingin mengusulkannya ke Disney.