Utama Inovasi Inilah Mengapa Menjadi Bintang YouTube yang Menguntungkan Semakin Sulit

Inilah Mengapa Menjadi Bintang YouTube yang Menguntungkan Semakin Sulit

(Kiri-Kanan) Kate Mason, Rosanna Pansino, Michelle Phan dan Bethany Mota berbicara di atas panggung di sebuah acara YouTube pada tahun 2014.Dimitrios Kambouris/Getty Images untuk YouTube



Membuat video YouTube full-time memeriksa banyak kotak pekerjaan yang sempurna—melakukan hobi Anda untuk bekerja, jam kerja yang fleksibel, memiliki banyak penggemar, dan—yang paling menguntungkan dari semuanya—gaji raksasa yang dikabarkan.

Namun, bagi sebagian besar orang, menjadi kaya di YouTube hampir tidak lebih realistis daripada menjadi bintang film di Hollywood. Dan itu semakin sulit, menurut sebuah studi media sosial baru.

Mathias Bärtl, seorang profesor di Universitas Ilmu Terapan Offenburg di Jerman, meneliti distribusi tampilan halaman di YouTube sejak perusahaan tersebut didirikan pada tahun 2005. Temuan utamanya:saluran populer menjadi lebih populer selama bertahun-tahun, membuat saluran yang lebih kecil semakin tidak terlihat.

Pada tahun 2006, ketika YouTube baru berusia satu tahun dan saluran yang dikelola sendiri pertama kali muncul di platform, tiga persen saluran teratas dengan pelanggan terbanyak menarik dua pertiga (66,67 persen) dari total penayangan YouTube, studi Bärtl menunjukkan .

Sepuluh tahun kemudian, tiga persen teratas memiliki 90 persen dari total penayangan.

Tentu saja ada undang-undang kekuatan di YouTube. Saluran yang menjadi populer sejak awal dapat tumbuh lebih cepat daripada pendatang baru, Alice Marwick, asisten profesor di Departemen Komunikasi di University of North Carolina di Chapel Hill, mengatakan kepada Braganca.

Tiga ratus jam konten video diunggah ke Youtube setiap menit, jadi sangat sulit bagi saluran baru untuk mendapatkan pelanggan, tambahnya.

YouTuber penuh waktu terutama mengandalkan pendapatan iklan. Rata-rata, tiga persen teratas dari saluran paling populer menarik 1,4 juta tampilan setiap bulan, yang berarti pendapatan iklan $16.800 per tahun, kata Bärtl Bloomberg .

Tapi itu kurang dari sepertiga dari Pendapatan rumah tangga rata-rata AS . Dan untuk 97 persen YouTuber terbawah mencapai level itu hampir tidak mungkin.

Perhitungan Bärtl mengasumsikan bahwa pembuat konten mendapatkan $1 per 1.000 tampilan. Tarif ini disebut CPM (biaya per seribu) dalam istilah industri.CPM di YouTube telah berfluktuasi selama bertahun-tahun dan terkait dengan sejumlah faktor.Menurut analisis terbaru oleh firma analisis media sosial SocialBlade, CPM di YouTube berkisar dari $0,6 hingga $7, tergantung pada jenis video, dari mana penayangan berasal, rasio klik aktual, dan faktor lainnya.

Perlu dicatat bahwa, bahkan di dalam grup YouTuber tingkat atas, tampilan halaman sangat bervariasi. Satu persen saluran teratas menarik antara 2,2 hingga 42 juta tampilan bulanan, studi Bärtl menunjukkan, yang secara langsung berdampak pada pendapatan iklan.

DanTMD, saluran game dengan 18 juta pelanggan, pada Februari, menghasilkan $16,4 juta pendapatan iklan pada tahun 2017, tertinggi dari semua pengguna YouTube, Forbes diperkirakan. Dijalankan oleh seorang pemain video game berusia 26 tahun bernama Daniel Middleton, saluran ini menerbitkan video harian yang menampilkan ulasan permainan dan permainan langsung. VanossGaming, saluran video game dan komedi dengan 22,5 juta pelanggan, menempati posisi kedua dalam daftar Forbes dengan pendapatan iklan $15,5 juta.

Sponsor adalah sumber pendapatan lain bagi YouTuber, tergantung pada jenis konten yang mereka hasilkan. Misalnya, saluran yang menampilkan kiat kecantikan dan mode cenderung menarik lebih banyak sponsor daripada saluran yang berfokus pada komedi atau binatang.

Marwick memperkirakan bahwa seorang YouTuber dengan 50.000 pengikut dapat memperoleh hingga $10.000 per video bersponsor. Meskipun ini terdengar seperti model pendapatan yang menggiurkan, sponsorship tidak berkelanjutan seperti pendapatan iklan dan bahkan dapat merusak langganan jika dilakukan dengan salah.

Misalnya, saluran kecantikan besar sering kali menarik pengikut karena kiat mempercantik aslinya. Meskipun saluran ini dapat dengan mudah mendapatkan sponsor produk, semakin banyak mereka melakukan video bersponsor, semakin sulit mempertahankan keasliannya, kata Marwick.

Namun, semakin banyak anak muda yang memulai saluran YouTube, bermimpi menjadi Jenna Marbles dan Michelle Phan berikutnya. Marwick mengamati bahwa sebagian besar saluran baru dibuat di bawah kategori video game.



Artikel Menarik