Utama Film Don Hertzfeldt tentang Kehidupan Animasinya dan Blu-Ray 'Dunia Masa Depan'

Don Hertzfeldt tentang Kehidupan Animasinya dan Blu-Ray 'Dunia Masa Depan'

L: Animator dan sutradara Don Hertzfeldt. R: World of Tomorrow Episode Dua .Don Hertzfeldt



Animator nominasi Oscar dua kali Don Hertzfeldt baru saja melewati ambang 0.000 dalam kampanye besarnya untuk membawa Dunia Masa Depan, seri diresapi dengan perjalanan waktu, klon dan teknologi futuristik, ke Blu-ray. Kampanye ini melambangkan dedikasi fanbase Hertzfeldt, yang telah mengikuti karirnya sejak awal tahun 2000-an.

Kecerdasan Hertzfeldt, fatalistik, dan terkadang mencela diri sendiri mewarnai sebagian besar karyanya. Hertzfeldt mengatakannya sendiri dalam deskripsi kampanye Kickstarter terbarunya: Saya seperti PBS tetapi dengan lebih banyak teriakan. Dan selama bertahun-tahun, pengikut dan pengakuannya semakin bertambah. Balon Billy diputar di festival film Cannes, Ditolak mendapatkan nominasi Oscar dan Semuanya akan baik-baik saja mendapatkan penghargaan di festival film Sundance. Itu hanya daftar singkatnya.

Tapi mungkin aspek yang paling bertahan lama dari karya Hertzfeldt adalah kemampuannya yang licik untuk memaksa pemirsa merenungkan kehidupan, kehilangan, dan cara waktu sering meremehkan banyak keasyikan kita yang sekilas. Di Dunia Masa Depan, Emily mendiami alam semesta fiksi ilmiah alternatif di mana dia dikunjungi oleh salinan dirinya 200 tahun di masa depan. Dan di episode terbaru, klon bernama David dipaksa untuk mengosongkan ruang di hard drive-nya dan mematikan emosi dasar manusia seperti empati untuk bertahan hidup. Salah satu baris paling pedih dari seri: Sekarang adalah kecemburuan semua orang mati. Dengan latar belakang animasi yang ambisius dan rumit yang menyertai alur cerita yang brilian, sepertinya kejahatan untuk tidak dilakukan Dunia Masa Depan dalam UltraHD.

Dalam sebuah wawancara email, Hertzfeldt berbicara dengan Pengamat tentang proses kreatifnya, hubungan dengan basis penggemarnya, dan rencana untuk berkolaborasi dalam proyek animasi masa depan.

Pengamat: Bagaimana peralihan dari menggunakan film 35mm dan kamera multipesawat jadul ke digital mengubah proses pembuatan Dunia Masa Depan?

Dengan kamera Rostrum 35mm lama saya, animasi akan berada di atas platform, dengan kamera dipasang pada derek di atasnya. Ini adalah dudukan kamera setinggi delapan kaki, 800 pon dan Anda akan duduk di sana dengan tumpukan kertas raksasa Anda, memotret setiap gambar satu per satu secara berurutan selama berjam-jam di bawah lampu ini. Dan jika Anda ingin menempatkan gerakan kamera ke dalam bidikan, ada semua kenop manual kecil ini dengan pengukuran tambahan di seluruh mereka untuk memindahkan karya seni Anda ke kiri, kanan, atas, atau bawah — dan derek kamera itu sendiri dapat secara bertahap bergerak ke atas dan ke bawah , untuk mendorong masuk atau keluar. Setiap operasi diukur pada satu frame pada satu waktu, jadi Anda harus mengerjakan semua perhitungan yang cermat ini agar gerakannya terlihat pas dengan karya seni Anda. Dan Anda dengan cepat mengetahui bahwa ada alasan mengapa animator tidak terbiasa memotret barang mereka sendiri, itu bisa menjadi sangat rumit dan semua studio akan memiliki kru khusus. Dunia Masa Depan Don Hertzfeldt



apakah obama benar-benar seorang muslim?

Hal terakhir yang biasanya ingin saya lakukan adalah membuat hidup lebih sulit bagi diri saya sendiri di ruang kamera, jadi di tahun-tahun awal saya akan mencoba untuk benar-benar membatasi pergerakan kamera dan membuat semua pengaturan cukup sederhana. Untuk alasan yang sama — kelelahan — Anda juga tidak melihat banyak warna atau latar belakang di barang-barang lama saya. Dan akibatnya, film-film awal itu memiliki detasemen tertentu pada mereka. Kamera semacam merasa ditinggalkan di suatu tempat, secara pasif menangkap karakter yang agak canggung berkeliaran di depannya, dalam waktu yang lama ini. Ketika aku memulai Ini Hari yang Indah , saya mengatasi masalah tidak dapat menggerakkan kamera dengan membagi bingkai film itu sendiri menjadi bingkai yang lebih kecil yang dikomposisikan melalui beberapa eksposur — yang kemudian dapat saya zip secara mandiri.

Sebagai seorang sutradara, saya menyadari bahwa saya telah bekerja seperti seorang gitaris yang hanya memainkan lima senar sepanjang hidupnya, setelah lama lupa bahwa ada senar keenam.

Pindah ke digital pada tahun 2014 mempercepat segalanya dan membuat hidup lebih mudah di banyak departemen — warna! Latar belakang! Dan kamera bisa terbang ke mana-mana sekarang, tetapi saya masih memiliki penolakan yang sangat aneh untuk pernah ingin memindahkannya. Saya terus memvisualisasikan bidikan dan sudut saya dengan cara yang sangat terkendali ini. Setelah 20 tahun harus menyusun bidikan dalam semen, saya menjadi sangat terlatih sehingga pemikiran untuk memindahkan kamera hampir terasa norak. Itu adalah blok mental serius yang baru saja saya mulai World of Tomorrow Episode Tiga , yang benar-benar menuntut kamera dan komposisi yang lebih menarik. Sebagai seorang sutradara, saya menyadari bahwa saya telah bekerja seperti seorang gitaris yang hanya memainkan lima senar sepanjang hidupnya, setelah lama lupa bahwa ada senar keenam.

Melihat kembali evolusi cara pekerjaan Anda didistribusikan — dengan platform seperti DVD, Hulu, Vimeo, YouTube, dan Blu-ray, bagaimana berbagai media ini memengaruhi kedekatan Anda dengan audiens dan cara Anda berpikir tentang membagikan karya Anda?

Tidak ada yang pernah benar-benar tahu apa yang harus dilakukan dengan film pendek, jadi bahkan ketika saya masih di sekolah film, saya hanya mencoba mengikuti pola rilis apa pun yang dilakukan film normal. Anda beralih dari bioskop ke video rumahan ke TV dan sekarang streaming. Dan karena saya selalu menganimasikan sendirian dalam semacam gelembung, saya pikir teater selalu menjadi langkah yang sangat penting bagi saya. Setelah mengerjakan sesuatu dalam kegelapan begitu lama, itu selalu sangat membantu hanya secara psikologis untuk melihat orang-orang nyata muncul dan mengambil hal ini. Saya selalu mengatakan itu seperti ingin berada di sana untuk menonton seorang teman membuka hadiah yang Anda telah dibuat untuk mereka. Keluar dari rumah dan berkeliling dengan hal baru yang digunakan untuk benar-benar membantu mengisi ulang baterai saya dan semacam mengingatkan saya apa gunanya semua ini.

Dengan penutupan COVID-19 tahun lalu, World of Tomorrow Episode Tiga adalah yang pertama saya buat yang tidak tayang perdana di teater. Kami memiliki distributor yang siap untuk membawanya ke bioskop nasional dan kemudian semuanya menabrak batu. Saya pikir itu mengejutkan saya karena tidak mendapatkan pengalaman yang sama dengan orang-orang. Saya hanya mendapatkan perasaan antiklimaks yang berat ini. Sudah streaming dan Blu-ray baru sedang dalam perjalanan, yang masih merupakan keajaiban yang cukup besar, tapi saya khawatir hal-hal itu hanya akan memperdalam gelembung yang sudah saya masuki. Jika angka di halaman mengatakan 1.000 orang menonton film Anda atau 1.000.000 orang menonton film Anda, angka-angka itu tidak terlalu terasa berbeda bagi saya. Pada titik tertentu ada semacam Siapa yang peduli? ketika Anda hanya melihat angka tanpa umpan balik manusia. Itu mulai terasa seperti Anda hanya memberi makan mesin.