Utama Inovasi Bulletproof Mind: 6 Rahasia Ketangguhan Mental dari Navy SEAL

Bulletproof Mind: 6 Rahasia Ketangguhan Mental dari Navy SEAL

SEAL adalah beberapa manusia paling tangguh di planet ini. Dan mereka memiliki sesuatu untuk diajarkan kepada kita.

SEAL adalah beberapa manusia paling tangguh di planet ini. Dan mereka memiliki sesuatu untuk diajarkan kepada kita.Wikimedia Commons



berapa harga jj abrams?

Brandon Webb tidak akan putus.

Persetan denganmu, Instruktur Buchanan — persetan denganmu. Satu-satunya cara Anda mengeluarkan saya dari sini adalah dengan kantong mayat.

Itu adalah pertengahan Minggu Neraka, seminggu penuh penyiksaan fisik dan mental yang harus dialami semua peserta pelatihan untuk menjadi anggota Navy SEAL — unit pasukan khusus paling elit di planet ini.

Webb datang dengan kondisi fisik yang jauh lebih buruk daripada orang lain. Dan dia memiliki sedikit ego. Bukan pertanda baik. Para instruktur menginginkannya pergi .

Terlepas dari peluang (hanya 1 dari 7 peserta yang berhasil lolos) dan perlakuan khusus dari instruktur, Webb kemudian menjadi penembak jitu Navy SEAL yang ulung.

Mengapa Webb berhasil di mana banyak orang lain gagal?

Saya memiliki ketertarikan dengan semua jenis pejuang, dari Spartan hingga Navy SEAL. Ketika saya mengagumi kualitas tertentu (ketangguhan mental, dalam hal ini), saya ingin langsung ke sumbernya. Aku bertanya, Siapa yang terbaik di dunia di X? Dan kemudian saya mencoba mempelajarinya.

Itu sama untuk SEAL. Mereka adalah beberapa manusia terberat di planet ini. Dan mereka memiliki sesuatu untuk diajarkan kepada kita.

Apa yang Membuat SEAL Angkatan Laut?

Saya, seperti kebanyakan orang mungkin, berasumsi bahwa fisik ketangguhan adalah rahasia untuk menjadi Navy SEAL.

Tidak begitu.

Dalam memoarnya yang laris di NYT Lingkaran Merah: Hidup Saya di Korps Penembak Jitu Navy SEAL dan Bagaimana Saya Melatih Penembak Jitu Amerika yang Paling Mematikan , Webb menulis —

Ada [kesalahpahaman] umum bahwa untuk melewati pelatihan SEAL Anda harus menjadi atlet super. Tidak begitu. Dalam persyaratan fisiknya yang murni, kursus ini dirancang agar rata-rata pria atletik dapat melewatinya.

Oh. Ada pergi hipotesis itu.

Jika bukan fisik, apa faktor penentu kesuksesan SEAL? Apakah itu hanya keberuntungan dari undian? Genetika yang lebih baik?

Webb melanjutkan —

Apa pelatihan SEAL benar-benar menguji adalah keberanian mental Anda. Ini dirancang untuk mendorong Anda secara mental ke tepi jurang, lagi dan lagi, sampai Anda mengeras dan mampu melakukan tugas apa pun dengan percaya diri, terlepas dari kemungkinannya — atau sampai Anda gagal.

Aha. Kami memiliki sesuatu di sini.

Rahasianya tidak terletak pada tubuh, tetapi pada pikiran.

Ketahanan Mental dan Sukses

Oke, jadi Navy SEAL itu tangguh. Mungkin yang terberat di dunia.

Tapi kenapa kita harus peduli? Apa yang harus diperoleh warga sipil, pekerja meja, dan non-kombatan dari ketahanan mental yang lebih besar?

Banyak, sebenarnya.

Dengan contoh seperti yang sekarang terkenal Eksperimen marshmallow Stanford dan konsep Menggertakkan diperkenalkan oleh Angela Duckworth dalam dirinya penjualan terbaik dengan nama yang sama, kami memiliki gagasan bagus tentang betapa pentingnya ketabahan (ketangguhan mental) untuk mendorong (dan memprediksi) kesuksesan jangka panjang.

Ternyata, kemampuan untuk bertahan saat keadaan menjadi sulit sangat berarti. Winston Churchill terkenal menasihati, Jika Anda melewati neraka, teruslah berjalan. Itu saran yang sangat bagus.

Di dunia yang mendidih saat ini dengan kursi toilet berpemanas, AC diatur untuk membekukan pantat Anda dan lebih banyak makanan daripada yang kita isi dengan wajah kita, tidak mengherankan bahwa orang gagal dengan sedikit penderitaan.

Tapi siapa yang peduli tentang itu.

Yang menarik bagi saya adalah, di dunia yang penuh dengan kelembutan, menumbuhkan ketahanan mental memberikan keuntungan yang luar biasa. Dengan membangun kemampuan untuk bertahan saat orang-orang di sekitar kita menyerah, kita mempersiapkan diri untuk sukses.

6 Teknik Ketangguhan Mental dari NAVY Seals

Setelah membaca beberapa memoar dari berbagai macam mantan SEAL, saya telah menyaring tips dan teknik yang mereka gunakan ke 6 teknik berikut.

Setiap teknik dilengkapi dengan penjelasan singkat dan aplikasi praktis untuk kehidupan nyata.

Teknik #1: Makan Gajah

bagaimana kamu memakan se ekor gajah?

Satu gigitan pada satu waktu.

Dihadapkan dengan tugas yang menakutkan — maraton, gadis cantik di jalan, atau peluncuran startup — kita sering merasa takut, membeku, dan berhenti sebelum memulai.

SEAL menghadirkan solusi dalam segmentasi. Perlahan-lahan bagilah gajah menjadi bagian-bagian yang mudah dicerna dan… Nah, Anda mengerti. Ambil tantangan Anda selangkah demi selangkah. Ini klise, tapi berhasil.

Anda akan melihat banyak ultra-maraton dan triatlet melakukan ini. Mereka fokus pada tujuan langsung berikutnya — titik berikutnya di cakrawala — dan mencegah pikiran mereka beralih ke seluruh balapan.

Aplikasi: Uraikan setiap permintaan yang menakutkan menjadi tujuan yang segera dan seukuran gigitan. Idealnya, mereka harus masuk ke dalam jendela 24 jam. Fokus hanya untuk menyelesaikan satu per satu. Hindari mempertimbangkan keseluruhan.

Teknik #2: Visualisasikan Kesuksesan

Yang satu ini mengejutkan saya.

Dalam penelitian tertentu, pemain bola basket meningkatkan akurasi lemparan bebas mereka sebesar 23% dari hanya memvisualisasikan lemparan bebas. Pemain yang berlatih lemparan bebas sebenarnya hanya meningkat sebesar 24%. Itu hanya perbedaan 1%. Wow.

Visualisasi yang baik memiliki kualitas sebagai berikut:

  • Jelas dan detail. Libatkan semua indra. Bayangkan detailnya. Buatlah senyata mungkin.
  • Pengulangan. Jalankan play-by-play berulang-ulang di kepala Anda. Jadikan otomatis.
  • Citra Positif. Melakukan tidak membayangkan diri Anda gagal. Sebaliknya, berulang kali membayangkan diri Anda dalam keadaan sukses tanpa usaha.
  • Bayangkan Konsekuensi. Jika ketabahan Anda berkurang, bayangkan konsekuensi dari kegagalan. Lihat wajah teman dan keluarga Anda ketika mereka mendengar berita itu. Bayangkan rasa sakit dari rasa malu pribadi.

Aplikasi: Lain kali Anda memiliki peristiwa besar dan menegangkan yang akan datang, gunakan visualisasi untuk membayangkan diri Anda berhasil.

Teknik #3: Kontrol Emosi

Pada saat stres hebat, aliran hormon stres utama tubuh kita - adrenalin, kortisol, dan norepinefrin - dapat memberi kita dorongan energi dan fokus.

Namun, ketika hormon ini tetap tinggi untuk waktu yang lama, kita tidak dapat beralih ke mode relaksasi. Kami mengalami kesulitan tidur, motivasi jatuh dan fungsi kekebalan tubuh mengalami pukulan serius.

Solusi sederhana SEAL adalah sesuatu yang disebut 4 kali 4 untuk 4 :

  1. Tarik napas selama 4 detik
  2. Buang napas selama 4 detik
  3. Ulangi selama 4 menit

Terlihat akrab? Ini adalah hal yang sama yang telah dilakukan oleh para yogi selama ribuan tahun. Otak kita mempengaruhi tubuh kita, dan kebalikannya juga benar.

Gunakan latihan pernapasan sederhana untuk mematikan hormon stres dan mempersiapkan tubuh untuk relaksasi.

Aplikasi: Ini membantu jika Anda sudah melakukan meditasi, tetapi lain kali Anda mendapati diri Anda merasa stres, berhentilah dan ambil napas dalam-dalam beberapa kali. Penulis buku terlaris Tim Ferriss merekomendasikan untuk menghentikan semuanya dan mengambil 3 napas sederhana sebelum melanjutkan hari Anda.

Teknik #4: Nonreaktivitas

Pria tidak terganggu oleh hal-hal, tetapi pandangan yang mereka ambil dari mereka. — Epictetus

Kami memiliki kendali lebih dari yang kami kira.

Kita tidak dapat mengontrol apa yang terjadi di dunia luar kita, tetapi kita dapat mengontrol interpretasi kita terhadapnya.

Dalam bukunya, Breaking BUD/S: Bagaimana Orang Biasa Bisa Menjadi Navy SEAL , D.H. Xavier mengingat pengalaman Minggu Nerakanya sendiri —

Mereka menendang saya saat saya sedang dalam perjalanan, jauh ke bawah. Keyakinan saya bisa jadi bahwa mereka benar-benar tidak menginginkan saya di sana; konsekuensi dari keyakinan itu adalah saya berhenti. Sebaliknya, keyakinan saya adalah bahwa saya tidak peduli apa yang mereka katakan. Saya percaya saya mampu untuk berhasil…

Xavier mengimplementasikan sesuatu yang saya sebut membingkai ulang. Dia mengambil satu kepercayaan atau pandangan dunia yang mungkin, membuangnya, dan memilih yang lain. Apa yang bisa diartikan sebagai peristiwa negatif tiba-tiba menjadi positif.

Aplikasi: Perhatikan secara aktif bagaimana Anda menafsirkan peristiwa eksternal. Setelah Anda mengenalinya, tantang pandangan itu. Cobalah untuk membingkai ulang setiap pandangan negatif menjadi lebih positif. Lihat peristiwa buruk sebagai tantangan bagi Anda untuk pergi ke sana dan memperbaiki diri.

Teknik #5: Kemenangan Kecil

Apa yang harus dilakukan ketika semangat rendah? Anda kehilangan dompet, hujan, DAN istri Anda baru saja meninggalkan Anda di hari yang sama. Apa yang harus dilakukan ketika tidak ada yang benar dan semuanya salah?

Mencoba untuk berpikir lebih kecil.

Setiap hari, saya menulis tiga hal dalam jurnal saya yang saya syukuri.

Hari ini saya menulis:

  1. Udara sejuk dan menyegarkan setelah hujan panjang.
  2. Kepuasan berasap dari es kopi.
  3. Senyum dengan barista di kafe lokal saya.

Kemenangan kecil menjaga moral tetap tinggi. Dan semangat kerja yang tinggi mendorong semangat yang lebih tinggi. Ini menciptakan lingkaran positif yang bajik untuk melakukan pekerjaan yang baik.

Cobalah jika Anda belum mencoba ini. Itu jauh lebih penting daripada yang mungkin Anda pikirkan.

Teknik #6: Temukan Suku Anda (dan Kebutuhan)

Dalam bukunya, Suku: Tentang Mudik dan Milik , Sebastian Junge menulis:

Manusia tidak keberatan dengan kesulitan, pada kenyataannya mereka berkembang di atasnya; apa yang mereka pikirkan tidak merasa perlu. Masyarakat modern telah menyempurnakan seni membuat orang tidak merasa perlu. Sudah waktunya untuk itu berakhir.

Junger menyukai sesuatu di sini. Kita semua telah melihat kisah kinerja manusia yang luar biasa di saat sangat membutuhkan. Ini adalah pikiran klasik atas tubuh seorang ibu yang mengangkat mobil untuk menyelamatkan anaknya.

Kita manusia adalah makhluk sosial. Dan kita mendambakan makna di dunia yang terkadang tampak terlalu tidak berarti.

Temukan keduanya — teman dekat dan prinsip dekat — dan Anda memiliki sarang untuk ketahanan mental.

Aplikasi: Luangkan waktu untuk memikirkan apa yang membawa makna bagi hidup Anda. Itulah langkah pertama untuk menemukan suku Anda — kelompok orang yang memiliki visi dan nilai yang sama.

Itu dia. Enam teknik sederhana. Anda punya alatnya. Yang tersisa hanyalah melamar.

Ingin lebih banyak teknik ketangguhan mental? Charles menerbitkan Lingkaran Terbuka , buletin mingguan gratis untuk 3000+ pembaca di mana ia mendekonstruksi orang-orang berprestasi tinggi (seperti Navy SEAL) dan berbagi pelajaran eksklusif dari eksperimen gilanya sendiri. Bergabunglah di sini.



Artikel Menarik