Utama Film 'Bring It On' di 20: Blaque Merefleksikan Bermain Semanggi Dengan Gabrielle Union

'Bring It On' di 20: Blaque Merefleksikan Bermain Semanggi Dengan Gabrielle Union

(Depan, dari kiri) Natina Reed, Brandi Williams, Gabrielle Union dan Shamari DeVoe di ikon Ayo adegan di mana East Compton Clovers mereka secara terbuka memanggil regu pemandu sorak kulit putih yang dipimpin oleh Kirsten Dunst dan Eliza Dushku (latar belakang).Studio Universal



Sudah 20 tahun sejak Shamari DeVoe dan Brandi Williams memerankan East Compton Clovers dalam komedi remaja tahun 2000 Ayo , tetapi grup R&B, Blaque, masih ingat gerakan dari sorakan Brr ikonik mereka seperti kemarin. Di sela-sela tawa, melalui telepon dari Atlanta, Georgia, mereka pecah:

Brr, di sini dingin
Pasti ada beberapa Semanggi di at-mos-phere!

Oh-wee-oh-wee-oh
es es es!

Saya berharap Anda bisa melihat saya sekarang, karena saya melakukannya! seru DeVoe.

Sorakan itu, tentu saja, menandai salah satu momen terpenting dalam film. Dipimpin oleh kapten Clovers, Isis, yang diperankan oleh Gabrielle Union, lagu ini menampilkan koreografi yang terinspirasi dari hip hop yang dibawakan ke The 900 Number, sebuah lagu breakbeat saksofon oleh 45 King. Menonton dari pinggir lapangan adalah Torrance (Kirsten Dunst), kapten pemandu sorak baru untuk Rancho Carne Toros. Dia menemukan mantan pemimpin pasukannya telah mencuri Brr dan rutinitas lainnya dari Clovers, tim yang didominasi Hitam dan Latin, dan menyerahkannya sebagai milik mereka.

The Toros, sebagian besar kulit putih dan dari bagian makmur San Diego, telah memenangkan kejuaraan pada sorak-sorai selama bertahun-tahun. Ada kekuatan dan hak istimewa yang terlibat. Ini perampasan budaya. Ini menginformasikan lintasan film dalam komentar tajam tentang ras dan hubungan kelas, dan biaya kompetitif yang menyenangkan untuk memenangkan kejuaraan pemandu sorak nasional. Dualitas adalah apa yang telah dibuat Ayo klasik kultus selama dua dekade: sangat berbusa, serta sangat relevan dalam kritik sosialnya.

LIHAT JUGA: Apa yang Dilakukan 'X-Men' 20 Tahun Lalu, Menurut Mereka Yang Membuatnya

Pada awal 1999, Blaque—terdiri dari DeVoe, Williams, dan mendiang Natina Reed—adalah salah satu kelompok paling menarik di milenium baru. Sebelum single debut mereka, 808, dirilis, anak didik dari TLC Lisa Left Eye Lopes bergabung NSYNC dalam tur besar. Kemudian, pada bulan Mei itu, 808 dijatuhkan dan disertifikasi platinum. Album debut eponymous Blaque menyusul, menghasilkan hit internasional Bring It All to Me, yang menampilkan JC Chasez. Dan gadis-gadis itu ditawari peran dalam film berjudul Cheer Fever ( Ayo judul kerja). Tidak perlu audisi.

Kami berada di puncak karir kami, kata DeVoe. Dan kami diwakili oleh Johnny Wright [manajer NSYNC dan Backstreet Boys], dan Lisa Lopes, dia adalah mentor kami dan memiliki kendali kreatif. Kami panas dan mereka mengulurkan tangan kepada kami.

Itu sangat menyenangkan, sangat menyenangkan, kata Williams. Kami sangat menyukainya sehingga kami ingin membawanya ke pertunjukan langsung kami, dan kami ingin para penari kami belajar bagaimana melakukan aksi dan segalanya.

Baik DeVoe dan Williams memiliki pengalaman pemandu sorak: Williams adalah kapten tim sekolah menengahnya dan DeVoe bersorak di sekolah dasar, jadi medan akrobatik sudah dikenal. Namun, hampir semua pemeran berpartisipasi dalam kamp pemandu sorak empat minggu di mana mereka belajar berbagai aksi untuk memastikan rutinitas di layar seotentik mungkin. (Sebagai catatan: Blaque melakukan semua aksi mereka sendiri.)

Itu sangat menyenangkan, begitu sangat menyenangkan, kata Williams. Kami sangat menyukainya sehingga kami ingin membawanya ke pertunjukan langsung kami, dan kami ingin para penari kami belajar bagaimana melakukan aksi dan segalanya.

Blaque masih aktif tur selama pembuatan film dan sering terbang keluar dari California set untuk memenuhi komitmen. Suatu hari, di tengah-tengah latihan bersorak, mereka mengetahui bahwa mereka dinominasikan untuk Soul Train Lady of Soul Award dan terbang ke Los Angeles untuk tampil dan tampil di acara itu. Itu sangat sibuk, tetapi mereka menyukai setiap menitnya. Ini adalah impian kami, inilah yang kami inginkan, kata DeVoe. Saya selalu mengatakan, sepanjang waktu: 'Saya hanya ingin mendapatkan kontrak rekaman, saya hanya ingin mendapatkan kontrak rekaman, saya hanya ingin mendapatkan kontrak rekaman.' Dan kemudian, untuk masuk ke film di atas bahwa—[apa yang akan menjadi] film nomor satu di Amerika pada saat itu—itu luar biasa. Itu gila. Dan sepertinya, inilah yang kami daftarkan. Jadi, kami melakukannya.

Di Ayo , Reed memainkan Jenelope ke DeVoe's Lava dan Williams' LaFred. Jenelope bertubuh kecil namun sangat besar dalam sikap, dan memberikan beberapa kalimat terbaik film, termasuk, Bisakah kita mengalahkan Buffy ini sehingga saya bisa pulang? Aku sedang jam malam, gadis — anggukan pada fakta bahwa tiga aktor, Dushku, Clare Kramer dan Nicole Bilderback, juga muncul di Buffy si Pembunuh Vampir .

[Reed] benar-benar serius dengan perannya, berusaha menjadi seburuk Jenelope, kata Williams, dengan senyum di suaranya. Dia masuk ke karakternya, di lokasi syuting dan off set. Saya pasti terinspirasi hanya dengan melihatnya.

Union juga menjadi sumber inspirasi dan dukungan bagi Blaque. Williams dengan senang hati mengingat berbagi pagi di sebuah trailer saat mereka menata rambut dan rias wajah. Dia akan membantu saya membaca dialog saya, karena, Anda tahu, ini adalah film pertama kami, saya gugup, saya belum pernah melakukan ini sebelumnya. Dan dia akan memberi saya nasihat yang bagus dan hanya memberi tahu saya, 'Lihat? Ini akan baik-baik saja. Jika Anda mengacaukannya, ini adalah film, Anda dapat memotong dan melakukannya lagi.’ Blaque (Brandi Williams dan Shamari DeVoe) menghadiri Ayo perdana di Teater Mann Bruin di Westwood, California, pada tahun 2000.J. Vespa/WireImage



Ini adalah pertama kalinya mereka berakting, titik, kata Union MTV pada tahun 2015. Jadi, ajari mereka tentang tanda dan di mana cahaya berada dan di mana kamera berada…Itu adalah salah satu film di mana semua orang ingin melakukannya dengan benar dan semua orang berkomitmen untuk merendahkan diri mereka sendiri untuk melakukan pekerjaan itu.

Komitmen terhadap keragaman, khususnya, adalah salah satu alasan Union setuju untuk Ayo di tempat pertama, meskipun Isis awalnya, seperti yang dijelaskan Union dalam sebuah wawancara dengan Kompleks , sebuah film penggambaran wanita kulit hitam yang sangat eksploitatif. Union ingin menjauhkan karakter dari itu dan, sebagai hasilnya, Isis tidak direduksi menjadi stereotip yang berbahaya. Dia adalah pemimpin yang membumi yang menginspirasi timnya dalam perjuangan mereka untuk kesetaraan dan representasi.

Kita tahu bahwa budaya Afrika-Amerika telah dicuri dan diambil dan dicampur ulang dan diubah menjadi sesuatu yang lain, kata Williams. Kami tidak benar-benar membahasnya [di lokasi syuting], tetapi kami tahu apa yang kami coba katakan adalah nyata dan itu berdampak.

Williams mengatakan bahwa sementara masalah seputar apropriasi tidak banyak dibicarakan di lokasi syuting, masih dipahami apa niatnya dalam menceritakan kisah tersebut. Saya pikir, sayangnya, kita tahu [perampasan budaya] itu benar, di banyak bidang kehidupan. Kita tahu bahwa budaya Afrika Amerika telah dicuri dan diambil dan dicampur ulang dan diubah menjadi sesuatu yang lain. Itu adalah sesuatu yang telah dilakukan, itu adalah sesuatu yang biasa kita lakukan, yang seharusnya tidak kita lakukan, tetapi itulah kebenarannya, katanya. Kami tidak benar-benar membahasnya, tetapi kami tahu apa yang kami coba katakan adalah nyata dan berdampak, dan itu perlu dikatakan. The East Compton Clovers, termasuk anggota Blaque dan Gabrielle Union, seperti yang terlihat di Ayo .Studio Universal

Keluarga Toros mengabaikan pencurian—tidak ada waktu untuk membuat rutinitas baru sebelum kompetisi. Tetapi ketika Clovers memanggil mereka di pertandingan sepak bola, tim merasa malu dan memutuskan untuk membuat sesuatu yang orisinal. Dengan warga negara di cakrawala, Torrance mendekati Clovers dengan cek untuk membantu membayar jalan mereka. Baginya, itu adalah isyarat untuk memperbaiki keadaan. Tapi itu menyoroti perbedaan peluang yang diberikan kepada tim karena kelas sosial dan rasisme sistemik — Clovers, dari sekolah dalam kota, tidak akan pernah mampu menghadiri kompetisi. Isis memberi tahu Torrance bahwa mereka tidak membutuhkan uangnya dan, dalam garis legendaris itu, membawanya ke warga negara.

Clovers memenangkan kejuaraan. Bahwa mereka sampai di sana atas kemampuan mereka sendiri dan plotnya tidak menggunakan kiasan yang dapat diprediksi di mana Toros, yang diunggulkan, akan menang setelah memulai dari awal adalah dasar integritas cerita.

Ayo adalah komedi, lanjut Williams. Itu lucu. Tetapi pada saat yang sama, itu menyentuh masalah yang sangat nyata yang masih kita hadapi hari ini, tentu saja. Dan saya pikir itu melakukan pekerjaan yang hebat dengan melakukannya dengan cara yang dapat ditoleransi, di mana tidak begitu di wajah Anda. Itu pasti dibutuhkan [saat itu] dan dibutuhkan sekarang.