Utama Film 'Book of Shadows: Blair Witch 2' Lebih Baik Daripada Mendapatkan Kredit Untuk Any

'Book of Shadows: Blair Witch 2' Lebih Baik Daripada Mendapatkan Kredit Untuk Any

Buku Bayangan: Blair Witch 2 Film Haxan; foto-ilustrasi oleh Braganca



Mengikuti film yang sukses dengan sekuel bukanlah tugas yang mudah. Tetapi ketika film Anda adalah sekuel dari fenomena budaya seperti Proyek Penyihir Blair , antisipasi dimengerti jauh lebih tinggi. Bagaimanapun, film horor 1999 bertanggung jawab untuk mempopulerkan sub-genre footage yang ditemukan dan merevolusi pemasaran film selamanya.

Jadi ketika Buku Bayangan: Blair Witch 2 menukar cuplikan film pertama yang ditemukan dengan pendekatan naratif yang lebih konvensional, dan dibuka dengan cuplikan berita nyata dari dunia kita di mana Proyek Penyihir Blair adalah film fiksi, itu mengecewakan penggemar dan kritikus. Meskipun warisan dari Buku Bayangan dinodai oleh kekecewaan awal dari mereka yang hanya menginginkan yang lain Penyihir Blair, film ini sebenarnya adalah salah satu sekuel paling berharga dalam sejarah horor, dan film yang mempersiapkan kita untuk budaya film pada tahun 2020.

Alih-alih mengikuti sekelompok mahasiswa film baru yang mencari Heather Donahue seperti sekuel langsung 2016 Penyihir Blair lakukan, sutradara Joe Berlinger mundur selangkah dan menggunakan Buku Bayangan untuk langsung membedah aslinya Penyihir Blair dan pengaruhnya terhadap budaya pop. Film ini mengikuti sekelompok orang asing yang mendaftar untuk Penyihir Blair tur yang dipandu oleh Jeff, seorang ahli yang memproklamirkan diri dalam segala hal yang berkaitan dengan film dan yang memanfaatkan penggemar dengan menjual banyak barang dagangan (seperti para eksekutif yang menyalakan film itu sendiri). Saat dalam tur, kelompok itu menjadi liar dengan obat-obatan dan alkohol di tengah hutan yang mereka yakini berhantu, pingsan dan terbangun karena semua peralatan dan penelitian mereka hancur total — mendorong Scooby-Doo setara dengan plot Tempat bergantung .

Berlangganan ke Newsletter Keep Watch Braganca

Jika urutan pembukaan yang penuh dengan laporan berita tentang penggemar yang terobsesi membanjiri kota Burkittsville, Maryland, tidak cukup untuk memberi petunjuk kepada penonton, pilihan karakter dalam Buku Bayangan mengolok-olok langsung para penggemar fanatik Proyek Penyihir Blair . Grup tur terdiri dari stereotip orang-orang yang terobsesi dengan film horor, dari Wiccan yang memproklamirkan diri yang membenci bagaimana film itu menggambarkan penyihir, hingga anak gothic yang menganggap pergi ke lokasi film terkutuk itu menyenangkan, hingga penggemar kejahatan sejati. yang ada untuk mengetahui cerita sebenarnya di balik Blair Witch. Suka Berteriak , Buku Bayangan tertarik untuk mengeksplorasi bagaimana fandom dengan cepat menjadi fanatisme, karena karakternya begitu berkomitmen pada keyakinan mereka sendiri pada Penyihir Blair atau paranormal, sehingga mengaburkan bagaimana mereka menafsirkan realitas.

Ini adalah tujuan utama Berlinger dengan Buku Bayangan , yang berasal dari ketidaksukaan sutradara atas pengaburan fiksi dan fakta film pertama. Dalam komentar audio untuk rilis DVD film tersebut, Berlinger menjelaskan bahwa naskahnya terinspirasi oleh konsumsi media yang malas dan betapa mudahnya [publik] mau menerima bahwa sesuatu yang direkam dalam video itu nyata.

Memang, Proyek Penyihir Blair Dampak terbesar pada budaya pop bisa dibilang cara pemasaran film berhasil menjual kisahnya sebagai kenyataan dan aktornya sebagai anak-anak biasa yang sebenarnya yang menghilang di hutan. Dering memiliki artikel yang bagus tentang pembuatan aslinya Penyihir Blair dan bagaimana film itu pada dasarnya membangun alam semesta yang diperluas sendiri jauh sebelum ada yang tahu apa artinya itu, menyempurnakan pengetahuan dan sejarah dalam film melalui blog internet bahkan sebelum film itu selesai. Internet adalah kebenaran, adalah bagaimana Kevin J. Foxe, seorang produser eksekutif di film tersebut, mengatakannya kepada The Ringer.

Buku Bayangan berjalan dengan ide ini dan tidak membuat Blair Witch, tapi Proyek Penyihir Blair penjahat utamanya. Obsesi kelima pemeran utama terhadap film sebagai bukti dari sesuatu yang nyata akhirnya membelokkan realitas mereka, bukan karena ada kejadian supernatural yang terjadi di sekitar mereka, tetapi karena objek obsesi mereka tidak pernah memperjelas bahwa itu adalah fiksi. Menjelang akhir, karakter menyalahkan hal-hal mengerikan yang terjadi pada kekerasan terus-menerus di media, tapi Buku Bayangan lebih dalam dari itu. Sebaliknya, Berlinger berpendapat itu bukan kekerasan dalam dirinya sendiri, tetapi sepotong fiksi yang tidak secara jelas dibedakan dari fantasi, dan penggemar yang tidak membuat perbedaan itu, yang menjadi kejahatan nyata.