Utama Kesehatan 10 Kebiasaan Buruk yang Harus Disalahkan Untuk Kembung, Mulas, dan Pencernaan Anda yang Buruk

10 Kebiasaan Buruk yang Harus Disalahkan Untuk Kembung, Mulas, dan Pencernaan Anda yang Buruk

Pertahanan terbaik adalah menghentikan kebiasaan buruk yang dapat menyebabkan pencernaan yang buruk dan kesehatan usus yang buruk sebelum masalah muncul.Gardie / Unsplash



Kita semua memiliki kebiasaan buruk, hal-hal yang ingin kita hentikan tetapi sepertinya tidak pernah bisa kita hilangkan.

Misalnya, saya menggigit kuku saya dan melakukannya selama yang saya ingat. Bahkan ketika saya berhasil berhenti, tidak lama sebelum saya kembali menggigit mereka lagi. Beberapa mungkin bersimpati, sementara yang lain akan menganggapnya menjijikkan. Bagaimanapun Anda melihatnya, itu tidak mempengaruhi kesehatan saya.

Tetapi ada kebiasaan yang dapat berdampak negatif pada kesehatan Anda, terutama dalam hal pencernaan dan kesehatan usus Anda . Jika Anda tidak hati-hati, kebiasaan ini benar-benar bisa sangat menyebalkan.

Usus adalah sistem vital dalam tubuh dan bertugas memproses makanan dari awal hingga akhir—meskipun untukBagian yang paling sering diasosiasikan orang dengan usus adalah lambung dan usus halus dan besar.

Sebenarnya, itu dimulai di mana makanan masuk ke tubuh kita dan berakhir di mana limbah keluar. Di situlah makanan dipecah, nutrisi diserap, energi diekstraksi dan sisa makanan diproses.

Untuk membantu kami menyelesaikan siklus ini, kami memiliki apa yang disebut flora yang baik , atau mikrobiota, yang hidup di dalam diri kita. Faktanya, kita memiliki puluhan triliun bakteri yang hidup di usus kita, dengan mayoritas ditemukan di usus besar.

Mikrobiota ini bertanggung jawab untuk pemecahan karbohidrat, penyerapan energi dan penyerapan nutrisi, antara lain.

Namun, ketika terjadi kesalahan, koloni mikrobiota yang terganggu dapat menyebabkan sejumlah masalah, mulai dari penambahan berat badan dan sindrom iritasi usus hingga refluks asam (atau mulas) dan kondisi negatif lainnya.

Ada langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk memperbaiki kesalahan ini jika itu terjadi. Tetapi pertahanan terbaik adalah menghentikan kebiasaan buruk apa pun yang dapat menyebabkan pencernaan yang buruk dan kesehatan usus yang buruk sebelum masalah muncul.

Di bawah ini adalah 10 kebiasaan buruk yang paling umum dan mengapa Anda harus menghentikannya untuk Anda yang lebih bahagia dan lebih sehat.

  1. Tidak Mengunyah Makanan Anda dengan Benar

Mulut adalah bagian pertama dari usus dan sistem pencernaan.

Jika Anda tidak mengunyah makanan dengan benar, itu membuat kerja bagian tubuh lainnya lebih sulit. Dengan mengambil sedikit waktu ekstra untuk mengunyah, Anda memecahnya menjadi potongan-potongan yang lebih kecil, sehingga lebih mudah bagi makanan untuk melakukan perjalanan ke kerongkongan Anda ke dalam perut, di mana itu dipecah lebih lanjut oleh asam lambung.

  1. Tidak Tetap Terhidrasi

Air merupakan bagian penting dari proses pencernaan dan digunakan untuk membantu mencerna makanan padat dan menyerap nutrisi.

Cobalah untuk meminum air secara teratur sepanjang hari, tetapi hindari minum terlalu banyak pada waktu makan karena ini dapat menyebabkan rasa kembung.

Juga, perhatikan berapa banyak teh dan kopi yang Anda minum. Minuman ini dapat membuat Anda dehidrasi, dan jika Anda berolahraga, pastikan untuk mengonsumsi air ekstra untuk meningkatkan kembali level Anda.

Anda dapat mengetahui apakah Anda cukup terhidrasi dengan warna urin Anda. Anda mencari sedikit warna kuning sebagai tanda hidrasi yang baik.

  1. Makan Terlalu Banyak dalam Sekali Duduk

Saya suka prasmanan makan sepuasnya seperti halnya orang berikutnya, tetapi waspadalah terhadap bahaya mengisi wajah Anda.

Makan terlalu banyak dalam sekali duduk dapat menyebabkan kembung, refluks, dan tingkat rasa kenyang yang tidak nyaman yang memberi tekanan pada sistem pencernaan Anda.

Sebaliknya, cobalah makan makanan Anda secara perlahan dan kenali saat Anda sudah kenyang.

Anda juga dapat mencoba untuk lebih memperhatikan jumlah makanan yang Anda buat dan kemudian melayani diri sendiri. Ingat, sisa makanan dapat disimpan untuk satu malam lagi atau untuk makan siang keesokan harinya.

  1. Memiliki Minuman Berkarbonasi saat Makan Malam

Minuman bersoda memang terkenal enak dan nikmat.

Sayangnya, mereka juga diketahui meningkatkan kembung, bersendawa, dan membuat Anda merasa tidak nyaman. Kadang-kadang, mereka bahkan dapat menyebabkan refluks asam juga.

Tidak masalah apakah itu Perrier atau Coca-Cola. Minum terlalu banyak minuman berkarbonasi tidak baik untuk sistem pencernaan Anda, terutama saat makan malam.

Cobalah untuk memilih sesuatu yang diam, dan perlu diingat bahwa cairan apa pun dapat menyebabkan Anda merasa kembung dan kenyang. Minum dengan hati-hati atau lebih baik lagi, minum di luar waktu makan.

  1. Terlalu Sering Minum Alkohol

Terkadang Anda menyelesaikan pekerjaan dan yang ingin Anda lakukan hanyalah minum dan membuang stres dan kekhawatiran hari itu.

Namun, lakukan dengan hati-hati karena alkohol, seperti minuman berkarbonasi, dapat menyebabkan kembung, gas, dan ketidaknyamanan, terutama selama atau setelah makan.

Selain itu, alkohol bertindak sebagai stimulan, itulah sebabnya peminum biasa dapat mengalami sakit perut dan diare.

Jika Anda ingin minum, minumlah secukupnya dan cobalah beberapa hari bebas alkohol dalam seminggu.

  1. Mengabaikan Dorongan untuk Pergi

Sembelit terjadi ketika makanan yang dicerna menghabiskan terlalu lama di sistem Anda.

Semakin lama makanan disimpan, semakin sulit dan sulit untuk dilewati karena usus besar Anda terus menyerap air darinya. Tidak dapat melewati bangku ini dapat menyebabkan backlog.

Ada beberapa penyebab sembelit termasuk asupan cairan yang rendah, kekurangan serat dan mengabaikan keinginan untuk pergi . Atasi ini dengan cara yang jelas dengan tetap terhidrasi, termasuk serat dalam makanan Anda dan berusaha untuk tidak mengabaikan keinginan untuk pergi ketika menyerang.

Jika Anda mengalami sembelit, cobalah salah satu cara di atas. Jika itu tidak berhasil, konsultasikan dengan dokter Anda.

  1. Makan Terlalu Dekat dengan Waktu Tidur

Saya tahu Anda tidak selalu mendapatkan pilihan, pekerjaan terlambat dan pada saat Anda tiba di rumah, Anda memiliki pilihan untuk makan sebelum tidur atau tidak makan sama sekali.

Tidak banyak pilihan. Ketahuilah bahwa makan menjelang waktu tidur dapat menyebabkan perasaan refluks asam (juga disebut mulas atau GERD) sepanjang malam.

Ini karena makanan yang dicerna di perut Anda bisa didorong kembali ke kerongkongan Anda lebih mudah ketika Anda berbaring datar dibandingkan dengan duduk atau berdiri.

Untuk membantu mengatasi hal ini, cobalah untuk tidak makan dalam waktu dua jam sebelum Anda berencana untuk tidur .

  1. Tidak Mendapatkan Cukup Serat dalam Diet Anda

Serat adalah bagian yang sangat penting diet tetapi sering diabaikan atau tidak dipertimbangkan. Ketika dimasukkan dalam makanan, serat berfungsi untuk menjaga pergerakan usus Anda teratur dan mencegah timbulnya sembelit.

Selain itu, ada jenis serat makanan unik yang disebut serat prebiotik. Ini merangsang dan mendorong pertumbuhan bakteri baik di usus dan dapat ditemukan di pisang, sawi putih dan tomat.

Untuk kesehatan usus yang optimal, cobalah untuk memasukkan dosis serat harian Anda termasuk beberapa dari sumber yang diketahui mengandung serat prebiotik.

  1. Terlalu Sering Mengunyah Permen Karet

Mengunyah permen karet bisa menjadi penyelamat saat kita lupa menyikat gigi sebelum bekerja atau makan terlalu banyak bawang putih saat makan malam dan mengadakan pertemuan penting.

Mengunyah permen karet kadang-kadang tidak ada masalah, dan beberapa orang tidak akan pernah mempermasalahkannya. Namun, bagi sebagian orang, mengunyah permen karet dapat menyebabkan Anda menelan terlalu banyak udara yang menyebabkan sendawa, gas, dan rasa kembung.

Jika Anda salah satu dari orang-orang ini, cobalah untuk menghindari permen karet, pilihlah alternatif mint yang lembut.

  1. Makan Terlalu Cepat

Jika Anda praktis menghirup makanan dan Anda bukan pemakan yang kompetitif, Anda mungkin ingin memperlambat.

Makan terlalu cepat dapat menyebabkan ketidaknyamanan dan kembung karena Anda tidak memberikan waktu yang cukup bagi perut untuk mengembang untuk makanan yang masuk. Selain itu, makan dengan cepat biasanya menghasilkan lebih banyak udara dari biasanya, yang menambah kembung dan dapat menyebabkan gas.

Lain kali Anda duduk untuk makan, cobalah untuk sedikit melambat. Pikirkan tentang menikmati makanan Anda dan meluangkan waktu Anda. Tidak harus balapan.

Menyimpulkan

Tubuh Anda tahu yang terbaik, jadi perhatikan apa yang dikatakannya.

  • Apakah kamu kenyang?
  • Apakah kamu lapar?
  • Apakah kamu haus?

Cobalah untuk tidak makan sembarangan atau berasumsi bahwa Anda lapar ketika Anda mungkin hanya haus. Jika bisa, catat apakah Anda merasa nyaman dan kenyang setelah makan atau apakah Anda merasa kembung dan terlalu kenyang.

Apakah Anda memiliki sakit perut, banyak gas atau kesulitan pergi ke toilet?

Ini semua bisa menjadi tanda usus yang tidak bahagia dan sistem pencernaan tidak efektif . Dengan mengatasi 10 kebiasaan buruk di atas, Anda seharusnya bisa memperbaiki keadaan menjadi lebih sehat.

Theo adalah pelatih pribadi dan pendiri Lift Learn Grow.

Artikel Menarik